Holy Trinity Church, Wisata Bangunan Bersejarah di Slovenia

Holy Trinity Church, Wisata Bangunan Bersejarah di Slovenia – Holy Trinity Church adalah bangunan bersejarah di Hrastovlje, sebuah desa di barat daya Slovenia. Ada dua hipotesis tentang asalnya. Menurut yang pertama, itu adalah gereja Romawi dari abad ke-12. Menurut yang kedua, itu adalah contoh varian Istrian dari arsitektur Renaisans Venesia Awal dari abad ke-15.

Holy Trinity Church, Wisata Bangunan Bersejarah di Slovenia

hotel-tartini-piran – Church berdiri di balik tembok yang dibangun oleh penduduk setempat untuk melindungi diri dari serangan Turki pada abad ke-16. Arsitektur pertahanan seperti itu ditemukan di seluruh wilayah yang dihuni oleh orang Slovenia dan disebut tabor.

Baca Juga : Vrsic Pass, Jalur Pegunungan Tertinggi Yang Melintasi Pegunungan Alpen Julian Slovenia

Sejarah

Church dan tembok dibangun di atas batu gundul, dan karena alasan ini tidak memiliki fondasi yang dalam. Gereja ini sebagian besar dibangun dari batu, seperti yang biasa terjadi di seluruh wilayah pesisir. Batu-batu itu tidak pernah seluruhnya tertutup lapisan luar dari gips, dan dengan demikian dapat dilihat bagaimana gereja itu dibangun.

Orang dapat melihat bahwa puncak puncak menara Church dibangun kembali pada suatu waktu, meskipun tidak diketahui mengapa. Gereja itu dilapisi dengan ubin yang terbuat dari pelat tebal. Ini adalah karakteristik atap tua di wilayah Mediterania. Church hanya memiliki 2 jendela (jendela ketiga pernah ditutup dinding) sebagai akibat dari kondisi cuaca setempat. Di musim panas, ruangan dengan jendela kecil terlindung dari sinar matahari, sedangkan di musim dingin terlindung dari bora.

Karena jumlah jendela yang sedikit, bagian dalam Church menjadi sangat gelap. Pada tahun 1896, sebuah lubang di dinding utara dibuat untuk membuat jendela baru, tetapi sayangnya beberapa lukisan dinding di gereja dihancurkan pada waktu yang sama.

Meskipun tidak ada jendela, Church itu dulunya memiliki pencahayaan yang lebih baik daripada saat ini. Ini adalah hasil dari penambahan tembok luar yang kuat, yang merampas sebagian besar cahayanya. Karena tingginya, gereja ini digolongkan sebagai gereja berlapis-lapis.

Church di Hrastovlje berbeda dari semua gereja peziarah lainnya karena menara loncengnya terletak di sisi barat dan semua Church peziarah lainnya memiliki menara kayu kecil. Church ini memiliki panjang 11,7 meter dan lebar 6,05 meter dan dengan demikian menjadi salah satu gereja terkecil di daerah tersebut. Itu bahkan tidak sebesar Church desa pada umumnya.

Beberapa orang mengklaim bahwa gereja tersebut adalah contoh arsitektur Istrian Renaissance dari paruh kedua abad ke-15. Munculnya pintu masuk barat laut ke Church, seperti yang dikenal sekarang, berasal dari sekitar tahun 1776. Pintu masuk aslinya mungkin di sebelah menara lonceng.

Desa Hrastovlje di Kotamadya Koper di wilayah Littoral di Slovenia terkenal dengan Gereja Tritunggal Mahakudus, sebuah bangunan bergaya Romawi yang dibangun antara abad ke-12 dan ke-14 yang dikelilingi oleh tembok pertahanan yang dibangun oleh penduduk setempat untuk melindungi diri dari Turki. penggerebekan di abad ke-16.

Seluruh interior gereja tercakup dalam lukisan dinding abad ke-15 oleh seniman Slovenia Janez Iz Kastva (juga dikenal sebagai John dari Kastav atau Johannes de Castua), termasuk Tarian Kematian yang sangat menyenangkan atau Danse Macabre seperti yang disebut dalam bahasa Prancis. bahasa. Selama bertahun-tahun, lukisan itu tetap tersembunyi dari mata manusia. Itu telah ditutup-tutupi selama salah satu dari banyak renovasi yang dilakukan sejak gereja dibangun.

Baru pada tahun 1949 seorang pematung lokal menemukan lukisan dinding yang spektakuler di bawah lapisan plester yang tebal. Lukisan dinding adalah contoh bagus dari Tarian Kematian, genre artistik penting dari Abad Pertengahan yang menekankan universalitas kematian.

Contoh bahasa Slovenia adalah salah satu yang paling unik dan mencakup beberapa detail yang membuatnya benar-benar istimewa. Misalnya, salah satu kerangka menolak untuk disuap dengan koin emas, pernyataan simbolis lain tentang bagaimana kekayaan pun tidak dapat mencegah nasib akhir setiap manusia.

Sebagian besar karya lain yang sama menariknya mengambil tema mereka dari berbagai bagian Perjanjian Lama, dan beberapa termasuk prasasti dalam bahasa alfabet  Glagolitik Slavia tertua yang diketahui, yang dikembangkan oleh Saints Cyril dan Methodius pada abad ke-9. Gereja ini dikelilingi oleh tembok dengan dua menara pertahanan, awalnya dibangun pada abad ke-16 untuk melindungi gereja dari invasi Turki.

Desa pedesaan Hrastovlje, yang terletak di perbukitan di atas pantai, hanya berjarak 20 menit berkendara dari kota pesisir terbesar di Slovenia, Koper, adalah rumah bagi salah satu harta karun abad pertengahan paling luar biasa di Slovenia, Gereja Tritunggal Mahakudus. Gereja itu bertengger di atas bukit berumput di atas desa.

Itu terlihat seperti gereja yang dibentengi dengan baik dan memiliki pemandangan indah ke lembah yang dengan sendirinya dihiasi dengan banyak desa dan dusun kecil yang masing-masing tampaknya memiliki gereja di puncak bukit mereka sendiri.

Latarnya sangat indah dan bangunan gereja itu sendiri cukup mengesankan, terlihat seperti benteng kuno kecil, tetapi yang menarik sebagian besar pengunjung ke gereja kecil ini adalah lukisan Tarian Kematian yang terkenal di dinding selatan di mana sekelompok kerangka yang ceria memimpin. tua dan muda, kaya dan miskin (anak-anak, orang miskin, orang cacat, biarawan, Paus, Raja, Ratu, dan lain-lain) menuju kuburan.

Bagi mereka semua, kematian adalah realitas yang tak terhindarkan. Rekan kerangka mereka semuanya identik, seperti nasib akhir dari mereka yang dikutuk. Dan salah satu karakternya – si pemberi riba – tidak memegang tangan kerangka itu. Tengkorak itu menariknya saat dia merogoh dompetnya untuk mencoba menyuap kematian agar tidak membawanya. Ide yang sia-sia, tentu saja.

Gereja ini dibangun antara abad ke-12 dan ke-14 dalam gaya Romawi selatan, dengan penambahan benteng pada abad ke-16. Bagian dalam gereja ditutupi dari lantai ke langit-langit dengan lukisan dinding luar biasa yang dilukis oleh seniman lokal Janez Iz Kastva pada tahun 1490.

Karya seni menampilkan cerita-cerita yang sudah dikenal dari Alkitab. Yang sangat menarik adalah semua karakter dibalut pakaian dari akhir abad ke-15 dan memberikan wawasan yang tak ternilai tentang gaya hidup orang-orang pada periode itu.

Yang paling berwarna dan imajinatif adalah pemandangan yang menggambarkan ‘Kitab Kejadian’, dipenuhi dengan burung, binatang, dan tumbuhan eksotis. ‘Journey of the Magi’ menunjukkan tiga orang bijak yang melakukan perjalanan dengan rombongan pengikut berpakaian kaya menunggang kuda.

Panel langit-langit dilukis dengan ilustrasi indah yang menggambarkan kehidupan pedesaan setempat pada musim yang berbeda sepanjang tahun. Lukisan dinding dalam kondisi cukup baik mengingat mereka berasal dari tahun 1490.

Komentar yang direkam selama 12 menit dalam empat bahasa, termasuk bahasa Inggris, memandu Anda melalui lukisan dinding dan wanita yang menjual tiket menunjuk ke lukisan dinding saat audio menjelaskannya, sangat menarik dan informatif. Setelah itu Anda bisa melihat-lihat sesuka Anda dan mengambil foto sebanyak yang Anda mau, selama flashdisk tidak digunakan.

Jika Anda mengunjungi Pantai Slovenia dan ingin melihat sesuatu yang unik maka kami sangat merekomendasikan kunjungan ke gereja ini. Elemen lain yang membuat situs ini unik adalah hampir kurangnya wisatawan yang mengunjungi gereja kecil yang terpencil itu.

Di benua di mana seni sejarah yang hebat biasanya menarik banyak orang, pengunjung dapat mengagumi lukisan dinding dan merenungkan pesan universal dalam kesunyian yang sunyi, seperti yang dilakukan penduduk desa Hrastovlje beberapa abad yang lalu. Biaya masuk adalah € 3 untuk dewasa dan € 1,50 untuk anak-anak. Gereja buka setiap hari dari 9:00 sampai 12:00 dan 13:00 sampai 17:00.

Jika Anda punya waktu luang, desa Hrastovlje yang sangat indah, dengan arsitektur tradisional Istria, juga patut dikunjungi. Bagi pecinta seni, dua galeri di tengah desa juga patut untuk dikunjungi, yaitu Galeri Joze Pohlen dan Galeri Victor Snoj. Kami juga merekomendasikan restoran Gostilna Svab di desa untuk hidangan tradisional Slovenia.

Secara keseluruhan, ini adalah gereja kecil, tetapi ini adalah perhentian yang berharga bagi mereka yang tertarik pada seni, arsitektur / desain gereja, atau sejarah.

Pedalaman

Gereja telah dicat dengan lukisan dinding Gotik oleh Johannes de Castua, yang menyelesaikan karyanya pada tanggal 13 Juli 1490. Beberapa dari mereka memasukkan surat-surat dalam naskah Glagolitik. Lukisan dinding yang paling terkenal adalah Tarian Kematian atau “Danse Macabre”.  Mereka ditemukan pada tahun 1949 di bawah lapisan tebal plester oleh pematung akademis Jože Pohlen.

Dinding luar

Gereja itu mungkin dibangun dengan tembok, tetapi diperkuat oleh Leander Zarotus. Tebalnya 8 meter (26 kaki) dan terbuat dari batu kapur. Sulit untuk menentukan dengan tepat kapan tembok itu dibangun, tetapi diperkirakan dibangun sekitar akhir abad ke-15, oleh karena itu pasti lebih lambat dari gereja itu sendiri.

Dinding itu membungkus seluruh bangunan dan hanya menara lonceng dengan salibnya yang mengintip dari atas. Ini pertama kali dibangun sebagai tindakan pertahanan melawan Turki dan berbentuk seperti persegi panjang tidak beraturan. Ada dua menara berbentuk benteng di sudut-sudutnya.

Baca Juga : Bangunan Klasik yang Menarik di Spanyol

Satu berdiri di tenggara, yang lain terletak di sisi berlawanan (barat laut) dan melindungi pintu masuk dari sisi desa. Dua lapisan untuk pemanah dapat dikenali di menara. dindingnya suatu saat pasti lebih tinggi, karena memungkinkan untuk menempatkan tiga lapis pemanah di atasnya.

Ada juga balkon di atas gerbang masuk, yang memungkinkan untuk mempertahankan gereja dengan melempar batu atau menuangkan air mendidih ke penyerang.

Recommended Articles