Mengulas Hotel dan Jenis Hotel di Slovenia

Mengulas Hotel dan Jenis Hotel di Slovenia – Hotel adalah suatu tempat yang menyediakan akomodasi berbayar. Hotel dulu menawarkan akomodasi dasar, tetapi sekarang kebanyakan menyediakan kamar dengan fasilitas modern, kamar mandi en-suite, AC, telepon, TV, koneksi internet; mini-bar termasuk kulkas kecil dengan minuman dan makanan ringan; seringkali ada fasilitas untuk membuat minuman panas di dalam kamar (ketel listrik, cangkir, sendok, kopi instan dan teh celup, gula, susu).

Mengulas Hotel dan Jenis Hotel di Slovenia

hotel-tartini-piran – Hotel biasanya memiliki setidaknya satu restoran dan kolam renang dan mereka menyediakan layanan penitipan anak dan konferensi. Kualitas hotel dan layanannya biasanya ditandai dengan bintang menurut klasifikasi bintang lima. Ada upaya untuk menyatukan sistem klasifikasi menjadi standar yang dapat diandalkan, tetapi masih ada perbedaan besar dalam kualitas akomodasi, makanan, dan layanan.

Baca Juga : Mengulas Strategi Pariwisata Pada Hotel Slovenia

  • Hotel bintang satu – (hotel wisata – hotel murah)

Hotel sebagian besar kecil dan milik pribadi, layanan dapat diberikan oleh pemilik dan keluarga. Makanan mungkin cukup sederhana. Kamarnya kecil (single 8m2 , double 12 m2). Semua kamar memiliki shower dan toilet di dalam kamar (standar Jerman). / Beberapa kamar mungkin tidak memiliki kamar mandi dalam. Semua kamar memiliki wastafel dengan air panas dan dingin (standar Inggris, Denmark) dan pemanas. Telepon tersedia. Sarapan tersedia. Minuman ditawarkan. Para tamu dapat masuk atau keluar kapan saja, siang atau malam.

  • Hotel bintang dua – (hotel standar )

Hotel berukuran kecil hingga sedang (kamar single 12 m2 , double 16 m2). Mereka dilengkapi dengan baik, menawarkan akomodasi yang nyaman dengan kamar mandi/mandi en-suite. Staf bagian penerima tamu profesional, makanan dan minuman ditawarkan. (Standar Jerman memerlukan sarapan prasmanan). Pembayaran tanpa uang tunai dimungkinkan.

  • Hotel bintang tiga – (hotel kelas menengah – hotel kenyamanan)

Biasanya hotel dengan ukuran untuk mendukung tingkat staf yang lebih tinggi (kamar single 14 m2 dan double 18 m2). Mereka memiliki penerimaan yang luas dengan kursi dan ruang publik lainnya. Karyawan mereka berbicara setidaknya satu bahasa asing. Restoran mereka biasanya juga melayani non-penduduk. Semua kamar memiliki kamar mandi en suite dan kamar mandi dengan perlengkapan mandi dan peralatan yang baik, seperti TV, pengering rambut, telepon sambungan langsung. Mereka biasanya menawarkan layanan kamar dan beberapa layanan bisnis. Jika hotel memiliki lebih dari dua lantai, itu memiliki lift. Akses ke internet tersedia. Kartu kredit diterima.

  • Hotel bintang empat – (hotel kelas satu)

Mereka mempertahankan kualitas tinggi dari perabotan, dekorasi dan peralatan. Kamar tidur luas (tunggal 16 m2 , ganda 22 m2) dan dirancang dengan baik, dengan kamar mandi en-suite dengan bak mandi dan pancuran. Ada cukup staf untuk menyediakan semua layanan yang diperlukan; ada layanan kamar 24 jam, binatu dan dry-cleaning; lobi, restoran a la carte, dan bar. Semua kamar dilengkapi dengan minibar dan akses internet. Ada kursi atau sofa di dalam ruangan. Alat semir sepatu bisa diharapkan di kamar.

  • Hotel bintang lima – (hotel mewah)

Akomodasi luas (tunggal 18 m2 , ganda 26 m2) dan mewah, sesuai dengan standar internasional terbaik. Ada brankas, akses internet, dan AC di setiap kamar. Sambutan tamu yang dipersonalisasi dengan bunga/permen dapat diharapkan. Suite tersedia. Hotel ini memiliki desain interior khusus dan perabotan elegan. Layanan formal dan sempurna, tersedia layanan kamar sepanjang waktu. Hotel-hotel ini memiliki lift jika ada lebih dari satu lantai. Restoran mereka menawarkan masakan berkualitas tinggi. Staf sangat efisien, sopan dan bermanfaat. Kolam renang dalam ruangan tersedia, serta layanan porter, binatu, dry-cleaning, menyetrika, dan penjualan suvenir.

Hotel dapat diklasifikasikan pada sejumlah variabel yang berbeda. Ukuran hotel didasarkan pada jumlah kamar tamu yang dimilikinya; ukuran hotel dapat berkisar dari hotel butik kecil dengan kurang dari 50 kamar hingga hotel resor besar dengan lebih dari 1.000 kamar. Lokasi sebuah hotel juga dapat menentukan jenis tamu yang dilayani. Hotel bandara mungkin sangat berbeda dari tempat tidur dan sarapan atau hotel konferensi. Tingkat layanan yang diberikan juga merupakan variabel kunci, mulai dari hotel murah atau ekonomis, yang mungkin memiliki layanan dan fasilitas terbatas, hingga hotel kelas atas dan mewah dengan layanan lengkap dan berbagai fasilitas.

Apa saja fasilitasnya? Mereka adalah kegiatan atau layanan tambahan yang tersedia di hotel di luar kamar tamu itu sendiri. Mereka dapat mencakup dasar-dasar seperti aksesibilitas atau parkir, atau opsi kelas atas seperti spa, lapangan golf, dan restoran elegan. Jenis kepemilikan juga merupakan variabel penting: banyak hotel bermerek yang diwaralabakan, tetapi banyak yang dioperasikan sebagai hotel independen. Pemilik dapat mengelola hotel mereka sendiri atau banyak yang menyewa manajer pihak ketiga.

Jaringan hotel seperti Marriott atau Hilton sebenarnya terdiri dari beberapa merek yang berbeda: Marriott saat ini memiliki 19 merek hotel yang berbeda, dengan masing-masing nama mewakili tingkat harga, layanan, atau segmen pelanggan sasaran yang berbeda. Ada beberapa organisasi industri, seperti AAA atau TripAdvisor, yang dapat memberikan penilaian kepada konsumen untuk masing-masing hotel.

Adalah umum bagi kepemilikan untuk menggunakan kontrak manajemen, yang merupakan layanan yang ditawarkan oleh perusahaan manajemen untuk mengelola hotel atau resor bagi pemiliknya. Pemilik memiliki dua opsi utama untuk struktur kontrak manajemen. Salah satunya adalah membuat perjanjian waralaba untuk mengamankan merek dan kemudian melibatkan perusahaan manajemen hotel pihak ketiga yang independen untuk mengelola hotel. Pilihan yang sedikit berbeda adalah bagi pemilik untuk memilih satu perusahaan untuk menyediakan merek dan keahlian untuk mengelola properti. Marriott, Hilton, Hyatt, dan Four Seasons Hotels and Resorts adalah perusahaan yang memberikan opsi kedua ini kepada pemilik. Memilih afiliasi merek adalah salah satu keputusan paling penting yang harus dibuat oleh pemilik hotel.

10 Afiliasi merek yang dipilih akan sangat menentukan biaya pengembangan hotel atau konversi properti yang ada untuk memenuhi standar merek baru. Afiliasi juga akan menentukan beberapa hal tentang operasi yang sedang berlangsung termasuk tingkat layanan dan fasilitas yang ditawarkan, biaya operasi, peluang atau batasan pemasaran, dan posisi persaingan di pasar. Untuk alasan ini, pemilik biasanya mempertimbangkan beberapa pilihan merek sebelum memilih untuk beroperasi secara independen atau untuk mengadopsi afiliasi merek. Struktur manajerial dan kepemilikan lainnya adalah waralaba.

Baca Juga : 5 Hotel yang Memiliki Bar Paling Keren di Dallas

Waralaba hotel memungkinkan individu atau perusahaan investasi (pewaralaba) untuk membangun atau membeli hotel dan kemudian membeli atau menyewa nama merek untuk menjadi bagian dari rantai hotel menggunakan merek hotel, citra, program loyalitas, niat baik, prosedur, kontrol pemilik waralaba. , pemasaran, dan sistem pemesanan.11 Penerima waralaba menjadi bagian dari jaringan properti yang menggunakan sistem pemesanan pusat dengan akses ke saluran distribusi elektronik, program pemasaran regional dan nasional, pembelian terpusat, dukungan manajemen pendapatan, dan standar operasi merek.

Penerima waralaba juga menerima pelatihan, dukungan, dan saran dari pemilik waralaba dan harus mematuhi inspeksi rutin, audit, dan persyaratan pelaporan. Memilih struktur waralaba dapat mengurangi risiko investasi dengan memungkinkan penerima waralaba untuk bergabung dengan perusahaan hotel yang sudah mapan. Biaya waralaba bisa sangat besar, dan penerima waralaba harus bersedia untuk mematuhi kewajiban kontraktual dengan pemilik waralaba.12 Biaya waralaba biasanya mencakup biaya awal yang dibayarkan dengan aplikasi waralaba dan biaya berkelanjutan yang dibayarkan selama jangka waktu perjanjian. Biaya ini biasanya merupakan persentase dari pendapatan tetapi dapat ditetapkan dengan biaya tetap. Persentase total penjualan berkisar secara signifikan untuk hotel dari 3,3% – 14,7% dengan median 11,8%.13

Recommended Articles