Mengulas Jembatan Naga Yang Ada di Ljubljana

Mengulas Jembatan Naga Yang Ada di Ljubljana – Jembatan Naga, dihiasi dengan patung-patung naga yang terkenal, muncul dalam gambar-gambar Ljubljana yang paling dikenal. Jika Anda belum pernah difoto di sebelah naga Jembatan Naga, Anda hampir tidak dapat mengklaim bahwa Anda telah mengunjungi Ljubljana. Empat patung naga, yang terlihat sedikit menakutkan dan hampir nyata (jika, tentu saja, Anda percaya bahwa naga mungkin nyata), adalah mahakarya yang telah menjadi imajinasi yang mengasyikkan sejak jembatan itu dibangun.

Mengulas Jembatan Naga Yang Ada di Ljubljana

hotel-tartini-piran – Selain daya tarik naga, jembatan ini merupakan ciptaan unik yang dianggap sebagai bagian luar biasa dari warisan teknis dan contoh arsitektur Art Nouveau yang luar biasa, yang berkembang pada pergantian abad ke-20. Dibangun antara tahun 1900 dan 1901, itu adalah struktur beton bertulang pertama Ljubljana dan salah satu jembatan terbesar dari jenisnya yang akan dibangun di Eropa. Pada saat pembukaannya, itu disebut Jembatan Jubilee Kaisar Franz Joseph I.

Baca Juga : Mengulas Congress Square Sebagai Alun-alun Pusat Ljubljana

Menurut desain aslinya, itu seharusnya dihiasi dengan singa bersayap, bukan naga. Itu adalah struktur pertama di Slovenia yang diaspal dengan aspal. Rencana konstruksi jembatan disiapkan oleh Profesor Josef Melan, seorang insinyur terkenal yang mengkhususkan diri dalam jembatan beton bertulang dan bapak teori yang mendasari perhitungan statis untuk jembatan gantung besar.

Jembatan Naga diberi penampilan Art Nouveau oleh arsitek Dalmatian Jurij Zaninović, yang belajar di bawah arsitek terkenal Wina Otto Wagner, salah satu muridnya juga arsitek besar Ljubljana Jože Plečnik. Zaninović merancang pelat beton di mana struktur beton bertulang dilapisi, langkan, dan patung naga tembaga lembaran. Dekorasi asli jembatan juga termasuk lampu tembok pembatas, yang dulunya ditenagai oleh gas.

Jembatan Naga menggantikan jembatan kayu tua yang disebut Jembatan Jagal, yang telah berdiri di lokasinya sejak tahun 1819. Pemerintah kota memutuskan desain modern dan struktur beton bertulang terutama karena alasan ekonomi karena konstruksi beton bertulang jauh lebih murah daripada konstruksi di kemudian batu yang lebih umum. Jembatan Naga adalah impian seorang fotografer.

Terletak dalam jarak berjalan kaki dari Katedral Ljubljana dan Kastil Ljubljana di lingkungan Kota Tua Ljubljana, contoh utama arsitektur art nouveau Slovenia ini adalah salah satu jembatan beton terbesar di Eropa. Jembatan, yang dirancang oleh arsitek Dalmatian Jurij Zaninovi? dan dibangun pada awal 1900-an, merupakan struktur pertama Slovenia yang diaspal dengan aspal. Selain menampilkan patung naga tembaga yang ikonik, jembatan ini juga dihiasi dengan langkan dan lampu parapet.

Pengunjung mengatakan bahwa makhluk bernama Jembatan Naga adalah karya seni yang indah, meskipun beberapa orang merasa jembatan itu sendiri sedikit mengecewakan. Namun demikian, sebagian besar setuju bahwa datang ke sini untuk mengambil foto statuta dan sungai Ljubljanica adalah suatu keharusan. Pasangan yang berkunjung juga harus membawa kunci untuk ditambahkan ke Jembatan Jagal yang berdekatan, Ljubljana yang setara dengan Pont des Arts Paris.

Jembatan ini mudah untuk berjalan, bersepeda, atau memanggil Kavalir dari atraksi utama lainnya. Seperti Triple Bridge, buka 24 jam sehari dan bebas untuk diseberangi. Fasilitas terdekat meliputi berbagai toko dan restoran, serta Pusat Informasi Turis Slovenia dan Pasar Pusat Ljubljana, di mana pasar Open Kitchen musiman berlangsung setiap hari Jumat. Lihat halaman Jembatan Naga Ljubljana Tourism untuk informasi tambahan.

Jembatan naga Ljubljana. Ljubljana, Slovenia, adalah salah satu kota di salah satu negara yang kemungkinan besar tidak akan Anda miliki dalam rencana perjalanan Eropa pertama Anda. Ini lebih seperti salah satu tempat yang mungkin termasuk dalam perjalanan ke-3, ke-4, ke-5 Anda ke Eropa. Hanya pelancong yang paling cerdas yang berusaha mengunjungi. Dan baik untuk mereka. Ljubljana adalah suguhan nyata dan kota kecil yang indah untuk dikunjungi selama beberapa hari.

Ljubljana memiliki semua yang Anda butuhkan: sebuah kastil di atas bukit, pusat bersejarah yang bagus dengan arsitektur yang bagus, kafe, restoran, dan kedai kopi yang cukup untuk membuat Anda bahagia, dan sungai yang mengalir melaluinya. Salah satu dari banyak jembatan untuk menyeberangi Sungai Ljubljanica adalah Jembatan Naga. Jembatan Naga Ljubljana dibangun pada awal abad ke-20 ketika kota ini merupakan bagian dari Austria-Hongaria. Jembatan ini sering dianggap sebagai yang paling indah yang dihasilkan oleh Pemisahan Wina. Jembatan Naga Ljubljana dihiasi dengan empat patung naga berlapis tembaga yang berdiri di setiap sudutnya. Naga telah menjadi simbol kota.

Menggabungkan pesona dunia lama dengan mistik abad pertengahan, jembatan ini tidak takut untuk merayakan konstruksi Gotiknya atau sisi mitos dari sejarah daerah tersebut. Dihiasi dengan patung naga hias di antara hiasan yang sudah ada, monumen yang menyenangkan ini menjadi favorit pengunjung yang suka melihat sisi kota yang menyenangkan (atau menakutkan?). Meski bergaya abad pertengahan, atraksi ini muncul pada awal abad ke-20 sebagai bagian dari renovasi kota. Gempa bumi tahun 1895 telah merusak jembatan kayu tua yang membosankan sebelumnya, dan kekuatan yang diputuskan untuk mencoba teknologi baru yang inovatif yang disebut beton bertulang, dan melemparkan beberapa naga keren ke sana untuk ukuran yang baik.

Jembatan itu berdiri sebagai monumen teknis untuk perhitungan statis baru saat itu, dan untuk beton bertulang yang selamanya mengubah ekspansi kota. Pada awal 1980-an, jembatan ini direnovasi dengan beton ringan. Jembatan bertema fantasi yang indah ini memiliki beberapa gelar pertama: jembatan pertama di Slovenia yang diaspal, jembatan beton bertulang pertama di Ljubljana, dan jembatan ini menempati urutan ketiga untuk lengkungan terbesar di Eropa pada saat pembangunannya.  Terlepas dari semua keajaiban teknis, jelas daya tarik utamanya adalah contoh bagus gaya Suksesi Wina dan empat naga yang menjaga jembatan, dua di setiap ujungnya, dengan enam belas naga yang lebih kecil menghiasi bentangnya.

Jembatan ini dibangun sebagai bagian dari renovasi kota yang lebih luas selama pemerintahan walikota Ivan Hribar. Ini menggantikan jembatan kayu ek tua bernama Jembatan Jagal (Mesarski sebagian besar), yang dibangun pada tahun 1819 dan rusak akibat gempa bumi yang parah pada tahun 1895. Jembatan baru dibangun dari beton bertulang. Janez Koželj, seorang profesor desain perkotaan, pada tahun 2010 menyatakan pendapatnya bahwa teknologi baru beton bertulang dan perhitungan statis baru digunakan di Ljubljana, bukan di Wina, karena itu berarti konsekuensi kecil jika tidak berhasil.

Baca Juga : 3 Objek Wisata Jembatan di Spanyol Yang Sangat Terkenal

Jembatan baru dibangun atas rencana perusahaan Wina Pittel+Brausewetter berdasarkan paten oleh insinyur Austria Josef Melan dan desain oleh arsitek perusahaan Giorgio Zaninovich , lulusan sekolah Otto Wagner. Pekerjaan dimulai pada 1 Juli 1900 dan pada awalnya dipimpin oleh insinyur Austria Alexander Zabokrzycky, dibantu oleh Filip Supanči dari Ljubljana. Setelah perselisihan, karya-karya itu pada April 1901 diambil alih oleh arsitek Ciril Metod Koch, juga dari Ljubljana. Jembatan ini dibuka secara resmi untuk lalu lintas pada tanggal 4 Oktober 1901 oleh Anton Bonaventura Jeglič , Uskup Ljubljana, di hadapan banyak tamu terhormat, termasuk Zaninović, Melan dan Brausewetter.

Pekerjaan terakhir diselesaikan hingga tahun 1907.  Naga-naga tersebut dirancang oleh Zaninović dan diproduksi di pabrik Wina A. M. Beschorner. Ketika jembatan selesai, itu didedikasikan untuk Franz Joseph I dari Dinasti Habsburg untuk memperingati empat puluh tahun pemerintahannya dari tahun 1848 hingga 1888. Pada tahun 1983 dan 1984, Jembatan Naga direnovasi dengan beton ringan, dan ulang tahun keseratusnya dirayakan pada tahun 2001.

Recommended Articles