Piran, Kota Menawan di Slovenia Yang Perlu Dikunjungi

Piran, Kota Menawan di Slovenia Yang Perlu Dikunjungi – Kota pesisir Piran yang menawan merupakan permata abad pertengahan di pantai Adriatik, terletak di tanjung semenanjung di sisi utara Istria, dengan Italia di cakrawala. Sejak menjadi bagian dari Republik Venesia, ia memiliki warisan budaya yang kaya dan pengaruh Venesia yang dekat langsung terlihat dalam arsitekturnya dengan jalan-jalan sempit yang berliku, rumah-rumah yang berdempetan, menjulang di air terjun, alun-alun dan gereja yang indah, dan pemandangan laut yang menakjubkan.

Piran, Kota Menawan di Slovenia Yang Perlu Dikunjungi

hotel-tartini-piran – Piran sebenarnya adalah salah satu situs abad pertengahan yang paling terpelihara di Eropa, dengan kekayaan monumen dan permata arsitektur, termasuk Venetian House, Courthouse, Town Hall dan Maritime Museum. Kunjungan ke area jalan-jalan sempit yang indah di pusat kota bersejarah seperti perjalanan ke museum terbuka seukuran aslinya.

Baca Juga : Cekin Mansion, Wisata di Tepi Utara Taman Tivoli, Ljubljana Slovenia

Pusat sosial kota ini jelas adalah Alun-alun Tartini. Alun-alun marmer berbentuk oval ini adalah tempat yang sangat baik untuk hang out, minum kopi atau bir di salah satu dari banyak kafe luar ruangan, melahap es krim Anda dan melihat-lihat tempat menarik untuk dijelajahi. Di tengah ada patung Giuseppe Tartini yang lebih besar dari aslinya, pemain biola dan komposer kelahiran Piran dan terkenal di dunia. Di sebelah kanan adalah Venetian House merah yang merupakan contoh bagus arsitektur Gotik Venesia. Alun-Alun Tartini juga merupakan pusat budaya kota dan menyelenggarakan banyak konser dan acara budaya sepanjang tahun.

Ya, tentu saja, ada pantai juga di Piran. Bukan yang berpasir, tetapi mereka yang lebih suka berenang di laut yang sangat bersih akan sangat senang dengan pantai semennya. Ketika Anda sudah cukup berenang dan berjemur, Anda tidak perlu jauh-jauh mencari tempat yang bagus untuk makan siang atau makan malam. Pergilah ke kawasan pejalan kaki yang dipenuhi dengan restoran, kafe, dan kedai es krim. Ada juga akuarium untuk pengunjung yang lebih muda. Kota ini ditutup untuk lalu lintas selama musim panas (garasi parkir tertutup tersedia di titik akses kota), jadi orang dapat menikmati jalan-jalan bebas mobil di sepanjang laut!

Penting untuk pengalaman kota tepi laut kecil adalah makan makanan laut. Di sini orang dapat menemukan banyak restoran dengan kelezatan segar dan panorama laut yang spektakuler. Karena Slovenia memiliki sejarah yang beragam karena berada di persimpangan Eropa tengah, makanannya eklektik dan lezat. Banyak hidangan yang merupakan perpaduan unsur Italia, Jerman, Slovenia, dan Kroasia. Dengan demikian, seseorang dapat menikmati pasta makanan laut yang luar biasa, makanan penutup yang lezat, dan juga banyak rempah dan sayuran segar.

Piran layak dikunjungi, terutama selama musim panas, musim semi, dan awal musim gugur, tetapi mungkin waktu terbaik untuk mengunjungi kota pesisir yang menawan ini adalah September dan Oktober ketika jumlah wisatawan telah berkurang, ketika hari-hari tidak lagi panas menyengat dan ketika laut masih bagus dan hangat. Pada saat ini tahun, Anda akan memiliki kota hampir untuk diri sendiri. Bulan-bulan musim panas Juni, Juli dan Agustus adalah yang terbaik untuk olahraga air dan kegiatan, tetapi khususnya di bulan Agustus Piran penuh dengan turis Italia.

Piran adalah sebuah kota di barat daya Slovenia di Teluk Piran di Laut Adriatik. Ini adalah salah satu dari tiga kota besar di Istria Slovenia. Kota ini terkenal dengan arsitektur abad pertengahannya, dengan jalan-jalan sempit dan rumah-rumah kompak. Piran adalah pusat administrasi Kotamadya Piran dan salah satu atraksi wisata utama Slovenia. Sampai pertengahan abad ke-20, bahasa Italia adalah bahasa yang dominan, tetapi bahasa itu digantikan oleh bahasa Slovenia seiring dengan pergeseran demografi.

Sejarah

Pada zaman pra-Romawi, perbukitan di kawasan Piran dihuni oleh suku Histri Illyrian yang berprofesi sebagai petani, pemburu dan nelayan. Mereka juga bajak laut yang mengganggu perdagangan Romawi di Adriatik utara. Semenanjung Piran dimasukkan ke dalam Kekaisaran Romawi pada 178 dan 177 SM dan menetap pada tahun-tahun berikutnya dengan rumah pedesaan (villae rusticae). Kemunduran Kekaisaran Romawi, dari abad ke-5 M dan seterusnya, dan serangan oleh Avar dan Slavia pada akhir abad ke-6, mendorong penduduk Romawi untuk mundur ke lokasi yang mudah dipertahankan seperti pulau atau semenanjung.

Ini memulai urbanisasi lokal dan pada abad ke-7, di bawah kekuasaan Bizantium, Piran menjadi sangat dibentengi. Terlepas dari pertahanan, kaum Frank menaklukkan Istria pada tahun 788 dan orang Slavia menetap di wilayah tersebut. Pada 952, Piran telah menjadi bagian dari Kekaisaran Romawi Suci. Catatan paling awal yang dapat diandalkan dari daerah tersebut adalah pada abad ke-7 karya Cosmographia oleh seorang ulama anonim Ravenna.

Nama kota kemungkinan besar berasal dari bahasa Yunani “pyrrhos”, yang berarti “merah”, karena batu flysch kemerahan yang biasa ditemukan di daerah kota. Beberapa sejarawan juga merujuknya ke “pyros” , yang berarti api, karena mercusuar kuno yang seharusnya berada di tepi marina. dari tahun 1283 hingga 1797, kota ini menjadi bagian dari Republik Venesia, di mana kota ini diperintah secara semi-otonom, dengan dewan bangsawan lokal yang membantu delegasi Venesia.

Beberapa serangan musuh (misalnya dari Republik Genoa) dan bajak laut berhasil dihalau selama akhir Abad Pertengahan. penyakit sampar besar melanda kota itu pada tahun 1558, menewaskan sekitar dua pertiga penduduk. Dekade terakhir pemerintahan Venesia ditandai dengan dekadensi, karena persaingan dengan kota pelabuhan terdekat Austria, Trieste. Kota ini dianeksasi ke Kekaisaran Austria pada tahun 1797. tetapi selama tahun-tahun dari 1806 hingga 1814, itu diserahkan ke Kekaisaran Napoleon.

Pada tanggal 22 Februari 1812, Pertempuran Pirano terjadi antara kapal Inggris dan kapal Prancis di sekitar Piran. Ini adalah pertempuran kecil dari kampanye Adriatik dari Perang Napoleon. Pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, Piran adalah kota Austro-Hungaria dengan lebih dari 12.000 penduduk, lebih besar dari Koper di dekatnya. Itu adalah pasar yang berkembang dan kota spa dengan koneksi transportasi yang baik. Jalur bus listrik pertama di Balkan diperkenalkan untuk layanan publik pada 24 Oktober 1909 di Piran.

Pada tahun 1912, digantikan oleh jalur trem yang beroperasi pada rute yang sama hingga tahun 1953. Setelah Perang Dunia Pertama, bersama dengan Trieste dan seluruh Istria, kota itu diserahkan ke Italia. Tidak ada peristiwa khusus pada tahun-tahun itu, sampai Italia memasuki Perang Dunia Kedua pada tahun 1940. Dengan kekalahan kekuatan Poros dan bangkitnya kekuasaan Tito, Piran ditugaskan ke Wilayah Bebas Trieste, Zona B, di bawah administrasi Yugoslavia.

Kota ini dianeksasi ke Yugoslavia pada tahun 1954, menurut Memorandum London yang ditandatangani bersama dengan Italia. Sebagian besar populasi Piran memilih untuk beremigrasi ke Italia atau ke luar negeri pada fase terakhir eksodus Istria, daripada tinggal di Yugoslavia yang sosialis. Aneksasi ke Yugoslavia akhirnya diratifikasi dengan Perjanjian Osimo pada tahun 1975, yang ditandatangani oleh Italia juga. Sejak 1991, Piran telah menjadi bagian dari Slovenia yang merdeka.

Pada 24 Oktober 2010, Slovenia menjadi negara pertama bekas komunis Eropa yang memilih walikota kulit hitam. Dokter Peter Bossman, yang datang dari Ghana pada akhir 1970-an, terpilih sebagai Walikota Piran. Ia secara resmi menjabat pada pertemuan konstitusional pertama Dewan Kota pada 12 November 2010, menggantikan Tomaž Gantar. Dia mewakili Sosial Demokrat. Klaim teritorial Kroasia dan Slovenia di Teluk Piran tetap menjadi bahan perdebatan penting dalam sengketa perbatasan Kroasia-Slovenia yang dimulai setelah pembubaran Yugoslavia.

Kebudayaan dan pendidikan

Baca Juga : Rincon de la Victoria, Wisata Kota Yang Sangat Indah di Spanyol

Piran adalah tempat kelahiran komposer dan pemain biola Giuseppe Tartini, yang memainkan peran penting dalam membentuk warisan budayanya. Alun-alun utama kota, Tartini Square (bahasa Slovenia: Tartinijev trg, bahasa Italia: Piazza Tartini), dinamai menurut namanya. Pada tahun 1892, peringatan 200 tahun kelahirannya, sebuah monumen untuk Tartini didirikan di Piran. Seniman Venesia Antonio Dal Zotto ditugaskan untuk membuat patung perunggu yang lebih besar dari kehidupan, yang dipasang di alasnya pada tahun 1896.

Patung itu mendominasi alun-alun, diabaikan oleh Katedral Saint George. Pelukis Cesare Dell’Acqua juga lahir di Piran. Piran adalah pusat Universitas Euro-Mediterania Slovenia (EMUNI), yang didirikan pada 2008 sebagai salah satu proyek budaya Proses Barcelona: Persatuan untuk Mediterania. Galeri Pesisir Piran, sebuah institusi publik yang terdiri dari enam galeri seni kontemporer publik, berbasis di Piran.

Malam musik telah berlangsung selama beberapa dekade di atrium biara Greyfriars Franciscan, salah satu atrium biara yang paling indah di Littoral Slovenia, yang memiliki akustik yang baik. Festival kotamadya adalah 15 Oktober, yang merayakan berdirinya detasemen angkatan laut partisan pertama Slovenia, bernama Koper, pada tahun 1944.

Recommended Articles

Hotel-Tartini-Piran.com - Review Tempat Wisata Dan Hotel Di Slovenia
0 Shares
Tweet
Share
Pin
Share