Wisata Congress Square Di Ljubljana Slovenia

Wisata Congress Square Di Ljubljana Slovenia – Congress Square adalah salah satu alun-alun pusat di Ljubljana, ibu kota Slovenia. Beberapa bangunan penting menghadap ke alun-alun. Di antara mereka, ada Gereja Ursulin Barok awal dari Tritunggal Mahakudus, Gedung Kasino, salah satu dari sedikit bangunan Neoklasik yang tersisa di Ljubljana setelah gempa bumi tahun 1895, gedung Philharmonic Slovenia, dan rektorat Universitas Ljubljana, sebelumnya kursi dari Diet Provinsi Kadipaten Carniola. Penerbit Slovenska matica juga memiliki kursi di alun-alun.

Wisata Congress Square Di Ljubljana Slovenia

hotel-tartini-piran – Pada tahun 1852, sebuah patung penuh dari field marshal Austria Joseph Radetzky, didirikan di alun-alun. Ini menggambarkan Radetzky dalam pertempuran melawan tentara Italia mendorong tentaranya. Patung itu dipindahkan enam tahun kemudian, setelah kematian Radetzky, karena anggota dewan kota menemukan bahwa gips tidak cukup layak untuk sebuah monumen. Pada tahun 1860, mereka mendirikan dalam sebuah upacara patung patung yang dibuat oleh pematung Austria Anton Dominik Fernkorn.

Baca Juga : Wisata Gereja Fransiskan Di Ljubljana

Tingginya hampir dua meter dan terbuat dari perunggu, dan merupakan patung publik perwakilan pertama. Field marshal digambarkan sangat realistis dalam setelan jasnya dengan dekorasi dan karangan bunga laurel sebagai simbol kemenangan dan kemuliaan. Patung itu dimaksudkan untuk mencerminkan kesetiaan kepada mahkota Habsburg dan merupakan tempat semua acara tingkat tinggi di Ljubljana, tetapi juga tempat pertemuan bagi warga mabuk di malam hari.

Patung itu dipindahkan oleh “patriot” pada malam tanggal 30 Desember 1918, setelah runtuhnya Austria-Hongaria dan akhir Perang Dunia II, dan kemudian ditempatkan di Museum Nasional. Pada akhir 1930-an, alun-alun ini direnovasi oleh arsitek Slovenia terkemuka Jože Plečnik. Pohon-pohon baru di taman ditanam, yang sebagian besar masih ada sampai sekarang. Pada tahun 1940, patung berkuda Raja Alexander I dari Yugoslavia yang dibuat oleh arsitek Lojze Dolinar didirikan di tengah alun-alun. Pada tahun 1941, patung itu dipindahkan oleh pasukan pendudukan Italia Fasis.

Pada tahun 1954, setelah aneksasi resmi Zona B Wilayah Bebas Trieste ke Yugoslavia, sebuah jangkar ditempatkan di taman untuk melambangkan kemenangan atas ekspansionisme Italia dan penyatuan Littoral Slovenia dengan seluruh Slovenia. Beberapa monumen lain juga berdiri di alun-alun: peringatan Jože Plečnik untuk para wanita yang memprotes pemenjaraan politik patriot Slovenia selama pendudukan Italia di Provinsi Ljubljana, air mancur dengan air minum yang dirancang oleh arsitek Boris Kobe, dan replika sebuah monumen Romawi emas ditemukan di antara reruntuhan Emona. Sebuah panggung Biedermeier dari tahun 1830-an juga berdiri di taman.

Pada bulan Desember 2004 seniman Matej Andraž Vogrinčič mendirikan “Hutan Ajaib” di alun-alun yang terdiri dari 1.000 pot pohon cemara. Pohon-pohon itu kemudian disumbangkan ke Institut Kehutanan Slovenia, yang menggunakannya untuk menghutankan kembali daerah-daerah di barat laut negara itu. Congress Square, atau Kongresni Trg seperti yang disebut di Slovenia, adalah salah satu alun-alun terbesar di ibu kota Slovenia, Ljubljana, yang terletak di pusat kota. Ini adalah tempat populer untuk konser terbuka dan perayaan nasional.

Alun-alun ini berasal dari tahun 1821, ketika dibangun untuk menjadi tuan rumah Kongres Aliansi Suci, yang diselenggarakan oleh Austria, Prusia, Rusia, dan Napoli. Pada tanggal 29 Oktober 1918, kemerdekaan dari kekuasaan Austria-Hongaria dan pembentukan Negara Slovenia, Kroasia dan Serbia diproklamasikan di alun-alun selama demonstrasi massal. Berasal dari tahun 1821, alun-alun besar ini, dengan Taman Zvezda hijau di tengahnya dan tempat parkir bawah tanah di bawahnya, adalah tempat pertemuan yang populer bagi penduduk setempat dan tujuan bagi wisatawan di Ljubljana. Itu terletak di pusat kota.

Alun-alun ini dikelilingi oleh beberapa bangunan paling penting dan terkenal di Ljubljana. Bangunan utama Universitas Ljubljana (sebelumnya Carniolan State Mansion) berada di ujung selatan alun-alun, di sebelah bangunan Slovenian Philharmonic, sedangkan bangunan Biara dan Gereja Tritunggal Mahakudus adalah beberapa contoh Barok yang paling luar biasa. arsitektur di Ljubljana. Bangunan catatan arsitektur lainnya adalah Slovenian Philharmonic, gedung Kasino neoklasik, dan gedung Slovene Society.

Layak dilihat di alun-alun juga merupakan sisa-sisa gerbang utara kota, patung jangkar, dan paviliun musik yang indah. Ada juga air mancur dengan air minum yang dirancang oleh arsitek Boris Kobe, replika patung Romawi di ujung barat alun-alun dan sumur Romawi (dekat tangga masuk ke tempat parkir).

Pepohonan memberi alun-alun ini beberapa naungan selamat datang jika Anda hanya ingin bersantai selama satu jam di siang hari. Taman Zvezda, yang membentang di bagian tengah alun-alun, juga merupakan salah satu ruang hijau dan tempat pertemuan paling populer di Ljubljana. Alun-alun ini juga merupakan tempat populer untuk konser terbuka dan perayaan nasional.

Secara keseluruhan, Congress Square adalah bagian yang menarik dan menawan dari Ljubljana, layak untuk dikunjungi, terutama di bawah sinar matahari pagi yang menyenangkan. Ada begitu banyak sejarah di sekitar dan arsitektur yang indah. Fakta bahwa Anda dapat melihat Kastil Ljubljana di atas bukit memberikan pesona dan karakter yang lebih banyak lagi!

Sejarah Congress Square

Alun-alun ini dibangun pada tahun 1821 di lokasi reruntuhan biara kapusin abad pertengahan, yang telah dihapuskan pada masa pemerintahan Kaisar Habsburg Joseph II. Alun-alun itu digunakan untuk tujuan seremonial selama Kongres pasca-Napoleon di Ljubljana, setelah itu dinamai. Setelah kongres, sebuah taman diletakkan di tengah alun-alun, yang segera memperoleh nama Taman Bintang (Slovene: Park Zvezda, Jerman: Sternallee) karena tata letaknya.

Selama masa komunis, tempat itu berganti nama menjadi Lapangan Revolusi (bahasa Slovenia: Trg revolucije) dan beberapa tahun kemudian Lapangan Pembebasan (bahasa Slovenia: Trg osvoboditve), tetapi penduduk setempat terus menggunakan nama lama. Pada tahun 1990, ia mendapatkan kembali nama aslinya. Alun-alun memiliki peran yang sangat simbolis dalam sejarah Slovenia modern. Pada tanggal 29 Oktober 1918, kemerdekaan dari kekuasaan Austria-Hongaria dan pembentukan Negara Slovenia, Kroasia dan Serbia diproklamasikan selama demonstrasi massal di alun-alun.

Baca Juga : Rekomendasi 4 Wisata Taman Eropa di Alabama

Pada Mei 1945, pemimpin Komunis Yugoslavia Josip Broz Tito pertama kali mengunjungi Slovenia setelah Perang Dunia II dan berpidato di balkon Universitas Ljubljana, yang menghadap ke alun-alun. Pada tanggal 22 Juni 1988, demonstrasi massa gratis pertama diadakan di alun-alun menuntut pembebasan empat wartawan Slovenia yang dipenjara oleh tentara Yugoslavia. Demonstrasi tersebut menandai awal musim semi Slovenia yang memuncak pada deklarasi kemerdekaan Slovenia pada tanggal 25 Juni 1991.

Kemerdekaan pertama kali dituntut dalam Deklarasi Mei, yang ditulis oleh oposisi demokratis Slovenia dan ditandatangani oleh banyak gerakan masyarakat sipil. deklarasi tersebut pertama kali dibacakan secara publik oleh penyair Tone Pavček dalam sebuah demonstrasi di Lapangan Kongres pada tanggal 8 Mei 1989. Pada tahun 1999 Bill Clinton menjadi presiden AS pertama yang mengunjungi Slovenia. Pada tanggal 21 Juni, ia secara terbuka berbicara kepada orang banyak yang berkumpul di Lapangan Kongres, mengutip ayat-ayat pembuka lagu kebangsaan Slovenia.

Recommended Articles