Mengulas Personil Hotel dan Beverage Di Hotel Slovenia

Mengulas Personil Hotel dan Beverage Di Hotel Slovenia – Berikut akan mengulas lebih dalam tentang personil hotel dan juga makanan makanan yang ada di hotel Slovenia. Sementara kompleksitas bagan organisasi bervariasi secara signifikan dari hotel jalan raya 80 kamar hingga hotel pusat kota 1000+ kamar, tanggung jawab dan kompensasi antara General Manager (GM) hotel 150 kamar dan Manajer Front Office di lebih kompleks hotel atau resor besar.

Mengulas Personil Hotel dan Beverage Di Hotel Slovenia

hotel-tartini-piran – Tidak mengherankan, posisi manajerial yang khas ditemukan di industri hotel tetapi tanggung jawab dan kompensasi dapat bervariasi berdasarkan ukuran dan kompleksitas hotel. Saat Anda membacanya, pikirkan tentang posisi mana yang paling menarik bagi Anda

Baca Juga : Mengulas Hotel dan Jenis Hotel di Slovenia

Manajer Umum dan Direktur Operasi

Peran General Manager adalah memberikan kepemimpinan dan perencanaan strategis kepada semua departemen sehingga pendapatan dimaksimalkan, hubungan karyawan kuat, dan tamu puas. Manajer Umum bertanggung jawab atas hubungan pemilik dan merek serta keterlibatan masyarakat. Direktur Operasi/Asisten Manajer Umum bertanggung jawab untuk memberikan panduan kepada kepala departemen untuk mencapai target mereka dan untuk mengarahkan operasi sehari-hari departemen operasi hotel.

Direktur Kamar

Director of Rooms/Resident Manager bertanggung jawab atas operasional yang efektif dari Front Desk, Bell Staff, Valet, Housekeeping, Reservasi, Revenue Management, dan departemen terkait ruangan lainnya. Kepala departemen untuk area ini masing-masing melapor kepada Direktur Kamar. Direktur memberikan bimbingan dan kepemimpinan kepada departemen-departemen ini yang pada gilirannya berupaya memaksimalkan pendapatan, kepuasan tamu, dan kinerja keuangan.

Manajer Kantor Depan

Melaporkan kepada Direktur Kamar, Manajer Kantor Depan mengontrol ketersediaan kamar, perkiraan hunian, dan fungsi kantor depan sehari-hari. Manajer dan Agen Meja Depan melapor kepada Manajer Kantor Depan dan bekerja di lobi atau area resepsionis untuk menyambut tamu di properti, memproses kedatangan dan keberangkatan, mengoordinasikan penugasan kamar dan pra-kedatangan, dan menanggapi permintaan tamu. penginapan tidak tahan lama: setelah malam berlalu, kesempatan untuk menjual kamar itu hilang.

Tergantung pada ukuran dan kompleksitas hotel, Manajemen Pendapatan dapat ditangani oleh manajer di lokasi, oleh kantor Manajemen Pendapatan terpusat, atau dengan perusahaan pihak ketiga. Manajer Pendapatan biasanya berada di bawah tanggung jawab Direktur Kamar tetapi dalam beberapa kasus dapat melapor kepada Direktur Penjualan dan Pemasaran.

Pengurus Rumah Tangga Eksekutif

Melaporkan kepada Direktur Kamar, Pengurus Rumah Tangga Eksekutif mengelola dan mengawasi operasi dan staf tata graha termasuk Manajer Rumah Tangga, Supervisor, Orang Rumah, Petugas Kamar, dan Operasi Binatu. Seorang Pengurus Rumah Tangga Eksekutif bertanggung jawab untuk menerapkan prosedur dan standar operasi dan kebersihan keseluruhan atau kamar dan hotel. Dia juga merencanakan, mengoordinasikan, dan menjadwalkan staf rumah tangga. Audit kamar dan inspeksi diselesaikan secara teratur untuk memastikan standar terpenuhi.

Agen Reservasi

Pengalaman tamu dimulai dengan interaksi pertama yang dia lakukan dengan properti, seringkali selama proses reservasi. Saat ini, bahkan dengan reservasi online yang tersedia untuk tamu, masih ada peran agen reservasi, karena beberapa tamu masih lebih memilih koneksi satu-ke-satu dengan orang lain. Sejauh mana sumber daya posisi agen reservasi akan bervariasi tergantung pada target pasar dan strategi bisnis hotel.

Katering dan Perjamuan

Manajer Katering dan Perjamuan Manajer mengawasi makanan yang disajikan oleh hotel atau perusahaan katering di jamuan makan dan acara khusus di berbagai tempat. Perhatikan bahwa istilah Perjamuan biasanya berkaitan dengan makanan katering yang disajikan di tempat, sedangkan Foodservice biasanya mengacu pada layanan di luar tempat. Pada acara katering, pelanggan biasanya makan pada waktu yang sama, berbeda dengan pelanggan restoran yang disajikan secara individu atau dalam kelompok kecil.

Direktur Keuangan

Direktur Keuangan atau Pengendali bertanggung jawab atas keseluruhan akuntansi dan aktivitas terkait keuangan termasuk piutang, hutang, penggajian, manajemen sistem kredit, manajemen kas, pengendalian biaya makanan dan minuman, penerimaan, pembelian, toko makanan, perencanaan modal dan penganggaran . Direktur Keuangan memainkan bagian integral dalam hubungan dengan kepemilikan juga

Makanan dan minuman

Direktur Food and Beverage Director bertanggung jawab atas semua layanan makanan dan minuman di dalam dan di luar gedung, termasuk katering sosial dan acara makan bersama, makan di dalam kamar, dan semua gerai seperti restoran, klub, lounge, dan bar. Koki Eksekutif, Direktur Perjamuan, dan para manajer yang bertanggung jawab atas setiap restoran melapor kepada Direktur Makanan dan Minuman. Direktur memberikan bimbingan dan kepemimpinan dengan promosi serta penjualan dan pemasaran outlet dan acara khusus, perencanaan anggaran dan semua aspek lain dari operasi makanan dan minuman untuk memaksimalkan pendapatan, profitabilitas dan kepuasan tamu. Food and Beverage Director melapor kepada General Manager.

Sektor makanan dan minuman umumnya dikenal oleh para profesional industri dengan inisial F&B. Sektor F&B tumbuh dari asal yang sederhana untuk memenuhi kebutuhan dasar layanan makanan dan minuman hingga meningkatnya permintaan akan pengalaman unik dan pilihan yang lebih luas. Seiring dengan semakin beragamnya minat masyarakat, begitu pula penawaran dari sektor F&B. Meningkatnya kesadaran dan permintaan untuk pilihan organik, berkelanjutan, lokal atau kerajinan serta kebutuhan diet khusus dalam makanan dan minuman terus menantang industri ini. Selain itu, untuk lebih menarik dan melayani beragam pengunjung, industri F&B kini terdiri dari berbagai segmen. Berikut pembahasannya masing-masing.

Restoran Layanan Cepat

Sebelumnya dikenal sebagai restoran cepat saji, contoh restoran cepat saji, atau QSR, termasuk Chick-fil-A, Subway, dan Pizza Hut. Porsi utama dari sektor makanan ini umumnya melayani penduduk dan pengunjung, dan diwakili di area yang mudah diakses oleh keduanya. Merek, rantai, dan waralaba mendominasi lanskap QSR. Sementara sektor ini telah mengambil langkah-langkah untuk menjauh dari citra dan gaya layanan “makanan cepat saji” tradisional, sektor ini masih didominasi oleh makanan cepat saji dan makanan cepat saji. dengan kata lain, makanan yang dibeli dan disiapkan dengan cepat, dan umumnya dikonsumsi dengan cepat juga.

Restoran Cepat Saji

Restoran Fast Casual fokus pada bahan-bahan berkualitas lebih tinggi daripada QSR dan menyediakan makanan yang dibuat sesuai pesanan di lingkungan yang tidak termasuk layanan meja. Pelanggan biasanya mengantri dan memesan di sebuah loket. Area tempat duduk lebih mewah dan nyaman. Contohnya termasuk Chipotle Mexican Grill, Panera, dan Jason’s Deli.

Restoran Layanan Lengkap

Restoran dengan layanan lengkap mungkin merupakan jenis operasi F&B yang paling lancar, menyesuaikan dan mengubah tuntutan pasar. Ekspektasi konsumen disini lebih tinggi dibandingkan dengan QSRs.16 Menu yang ditawarkan bervariasi, namun secara umum mencerminkan citra restoran atau pengalaman yang diinginkan konsumen. Segmen utama meliputi santapan mewah, keluarga/santai, etnik, dan kasual kelas atas. Restoran fine dining dicirikan oleh koki yang sangat terlatih yang menyiapkan makanan kompleks, disajikan dengan indah. Makanan dibawa ke meja oleh server berpengalaman dengan pengetahuan makanan dan minuman yang baik dalam suasana kelas atas dengan taplak meja, porselen halus, gelas tangkai kristal, dan peralatan makan berlapis perak.

Meja sering dihiasi dengan bunga segar dan lilin. Dalam bisnis ini, cek rata-rata, yaitu total penjualan dibagi dengan jumlah tamu yang dilayani, cukup tinggi (sering kali ditinjau dengan simbol biaya tiga atau empat tanda dolar: $$$ atau $$$$.) Contohnya termasuk Penginapan di Little Washington, Ruth’s Chris Steakhouse dan Capitol Grille. Restoran kasual menyajikan makanan dengan harga sedang hingga makanan kelas atas dalam suasana yang lebih santai. Santapan santai terdiri dari segmen pasar antara restoran kasual cepat dan restoran mewah. Restoran makan kasual sering kali memiliki bar lengkap dengan staf bar terpisah, menu bir yang lebih besar, dan menu anggur terbatas.

Segmen ini penuh dengan rantai seperti Chili’s, Outback, Red Robin dan Cracker Barrel serta banyak restoran independen di pasar regional atau lokal. Restoran keluarga menawarkan item menu terjangkau yang mencakup berbagai selera pelanggan. Mereka juga memiliki fleksibilitas operasional dalam menu dan tata letak restoran untuk menyambut kelompok besar pengunjung. Analisis menu di restoran keluarga/santai mengungkapkan teknik operasional tingkat tinggi seperti pemanfaatan silang item menu, di mana beberapa bahan utama digunakan kembali dalam beberapa cara. Baik operator rantai maupun restoran independen berkembang di sektor ini.

Contoh rantai dalam kategori ini adalah Golden Corral, Cici’s Pizza dan Ponderosa Steakhouse. Restoran etnis biasanya mencerminkan identitas budaya pemiliknya, Vietnam, Kuba, Thailand, dll. Pertumbuhan dan perubahan sektor ini mencerminkan penerimaan berbagai makanan etnis dalam komunitas kami. Restoran etnis umumnya berkembang di sepanjang dua rute: menuju tetap otentik dengan masakan negara asal atau menuju penerimaan pasar yang lebih besar melalui modifikasi item menu.17 Contohnya adalah P.F. Chang’s, Tara Thai atau Pei Wei.

Recommended Articles