Mengulas Strategi Pariwisata Pada Hotel Slovenia

Mengulas Strategi Pariwisata Pada Hotel Slovenia – Dokumen strategis pariwisata utama (Strategi Pembangunan Berkelanjutan Pariwisata Slovenia 2017-2021; disiapkan oleh Kementerian Pengembangan Ekonomi dan Teknologi pada 2017) mendefinisikan posisi GASTRONOMI di kelompok produk kedua, dengan kuat berdampak pada pendapatan dan citra. Strategi tersebut juga dipakai oleh setiap hotel di Slovenia dalam menjalani bisnis di bidang pariwisata. Merupakan salahsatu teknik slovenia dallam menjalankan bidang pariwisata yang dimana Slovenia memiliki banyak sekali tempat wisata yang bisa dijadikan destinasi dan ladang bisnis yang lancar.

Mengulas Strategi Pariwisata Pada Hotel Slovenia

hotel-tartini-piran – Pada tahun 2006 Strategi Produk Gastronomi Slovenia pertama di Slovenia disiapkan. Strategi tersebut pada saat itu bukanlah strategi pengembangan atau pemasaran – karena gastronomi sebagai produk masih belum dianggap sebagai citra penting atau penghasil pendapatan – tetapi lebih merupakan dokumen sistematis yang menjelaskan semua aspek gastronomi sebagai sebuah produk. Namun, ini merupakan tonggak penting pertama dalam pekerjaan sistematis pada produk.

Baca Juga : Metelkova, Suatu Wisata Pusat Sosial dan Budaya di Ljubljana

Pada pergantian abad ke-21, masakan dan keahlian memasak Slovenia relatif tidak dikenal dunia. Sejauh mana itu termasuk dalam layanan wisata agak sederhana. Ketika minat terhadap gastronomi tumbuh di tingkat global, dan publikasi literatur kuliner meningkat, bersama dengan acara kuliner, mereka menjadi elemen yang semakin penting dari upaya terkait pariwisata dan umum. Gastronomi Slovenia masih merupakan permata keanekaragaman makanan yang belum ditemukan, yang membutuhkan pendekatan sistematis agar terlihat dan dipromosikan pada skala internasional. Jadi, pada tahun 2006, Strategi Pengembangan Gastronomi Slovenia dirumuskan dan menjadi dokumen dasar dan panduan untuk promosi dan pengembangan industri makanan dan minuman Slovenia.

Meskipun tujuan utamanya adalah untuk membuat model untuk pengembangan dan promosi keahlian memasak untuk memenuhi kebutuhan pariwisata Slovenia, segera menjadi jelas bahwa itu melampaui sekadar pariwisata. Piramida gastronomi ditentukan sebagai dasar pengenalan gastronomi (dengan hidangan otentik paling khas di setiap wilayah dan hidangan teratas di tingkat nasional ditentukan). Selain kekayaan gastronomi nasional yang lengkap (heritage) dan bentuk modern, piramida ditetapkan sebanyak 24 wilayah gastronomi. Ini didefinisikan sebagai wilayah budaya dan geografis mandiri, di mana konsentrasi sejumlah hidangan tertinggi dan memungkinkan demarkasi yang jelas.

Setelah beberapa perubahan, 24 wilayah ini sekarang memiliki 365 khas, yaitu hidangan dan minuman andalan. Dari kisaran ini, puncak yang berbeda dari piramida gastronomi ditentukan, yang berfungsi sebagai titik awal penting dari pengenalan gastronomi Slovenia. Piramida gastronomi berperan penting dalam mendorong pekerjaan yang dilakukan di tingkat tujuan – lokasi di seluruh Slovenia mulai mempersiapkan strategi gastronomi tujuan mereka sendiri, yang menentukan merek gastronomi lokal dan kegiatan pengembangan.

Dewan Turis Slovenia mulai menggunakan keahlian memasak sebagai alat promosi yang penting – dewan ini memperkenalkan keahlian memasak Slovenia pada tingkat yang sangat tinggi, melalui koki top, di berbagai acara bisnis pariwisata di seluruh dunia dan kedutaan besar Slovenia juga bergabung. Gastronomi Slovenia menjadi salah satu yang terkuat duta besar (di samping prestasi olahraga luar biasa Slovenia). Pada awal Maret 2018, Slovenia dikukuhkan sebagai kandidat peraih gelar European Region of Gastronomy 2021. Dalam proses meraih penghargaan bergengsi ini, Slovenia menyerahkan buku pencalonan berjudul TASTE SLOVENIA yang disunting oleh Dr Janez Bogataj (prof. dr.) kepada otoritas resmi yang menganugerahkan gelar, Institut Internasional Gastronomi, Budaya, Seni, dan Pariwisata (IGCAT). Pelindung kehormatan pencalonan adalah Presiden Republik Slovenia, Borut Pahor.

Pencalonan Slovenia termasuk 16 mitra yang pekerjaan dan programnya membantu menciptakan cerita dalam perjalanan mendapatkan gelar bergengsi ini. Pada Oktober 2018, Slovenia dianugerahi gelar Wilayah Gastronomi Eropa (ERG) 2021, oleh Institut Internasional Gastronomi, Budaya, Seni dan Pariwisata (IGCAT), yang menegaskan komitmennya terhadap pengembangan, kerja sama antar-sektor, dan promosi Slovenia. keahlian memasak. Ini adalah pengakuan atas upaya produsen lokal, koki, dan tokoh industri pariwisata dalam bekerja menjadikan negara ini sebagai tujuan gastronomi teratas untuk butik, pengalaman bintang 5 yang berfokus pada keberlanjutan.

Dinamakan sebagai Wilayah Gastronomi Eropa sangat penting untuk promosi masakan nasional dan keahlian memasak. Pada saat yang sama, efeknya berkontribusi pada pembangunan berkelanjutan, mendorong pariwisata kuliner berkelanjutan dan swasembada lokal, mengintegrasikan daerah pedesaan dan perkotaan, menekankan pentingnya nutrisi bagi kesehatan, dan memberikan dukungan kepada perusahaan kecil dan menengah. Salah satu alasan Slovenia memperoleh pencalonan resmi terlebih dahulu dan kemudian gelar Wilayah Gastronomi Eropa 2021 adalah komitmen yang kuat dan berbagai 16 pemangku kepentingan yang berbeda yang mengambil bagian dalam proyek dengan tujuan untuk berkolaborasi dan mewujudkan jangka panjang.

Strategi jangka panjang dengan tujuan untuk meningkatkan kualitas hidup, pendidikan di bidang hidup sehat dan berkelanjutan, dan pengembangan keahlian memasak yang berkelanjutan. Para ahli IGCAT yang memeriksa Slovenia pada bulan Juli dan bertemu dengan semua pemangku kepentingan terkesan dengan pencapaian gastronomi Slovenia dan komitmennya serta pelaksanaan berbagai kegiatan terkait pembangunan berkelanjutan dengan bekerja sama dengan berbagai mitra dan dengan keterlibatan penduduknya. Juri mengakui bahwa banyak pekerjaan positif telah dilakukan mengenai kekuatan gastronomi di negara ini dan dedikasi terhadap keberlanjutan, dan bahwa etos dan kualitas produksi pangan sangat tinggi. Itu juga dikejutkan oleh kebanggaan dan semangat yang ditunjukkan semua orang dalam apresiasi tanah dan tekad untuk swasembada.

Juri menyatakan keyakinannya yang kuat bahwa gelar ERG 2021 hanya akan membantu Slovenia dalam usahanya untuk menjadi terkenal di dunia – tidak hanya sebagai negara hijau yang hebat tetapi juga untuk keahlian memasak, pariwisata berkelanjutan, pendidikan makanan, dan pasokan makanan berkualitas. Rencana Aksi untuk pengembangan dan pemasaran pariwisata gastronomi 2019–2023 dibuat dengan tujuan mengidentifikasi langkah-langkah dan inisiatif utama yang diperlukan untuk memposisikan Slovenia sebagai tujuan gastronomi butik yang unik. Dokumen tersebut mengidentifikasi lima bidang strategis, penting untuk keberhasilan pengembangan dan pemasaran pariwisata gastronomi Slovenia.

Bidang-bidang tersebut adalah: a) kerangka legislatif; b) penilaian merek dan kualitas; c) mempromosikan peningkatan kualitas; d) pendidikan dan e) pemasaran. 16 Juni 2020 adalah hari yang menempatkan Slovenia pada peta pengalaman kuliner terbaik di dunia. Negara ini telah dimasukkan dalam panduan kuliner berusia 180 tahun untuk pertama kalinya – dengan Hiša Franko (Ana Roš) dianugerahi dua bintang yang luar biasa, ditambah ‘penghargaan keberlanjutan khusus’. Lima restoran tambahan telah dianugerahi masing-masing satu bintang Michelin, dan ada banyak daftar untuk tempat-tempat Slovenia yang diberikan dalam kategori Bib Gourmand dan The Plate. Skema Hijau Pariwisata Slovenia sedang diperbarui pada akhir tahun 2020, untuk memperkuat posisi dan kualitas di bidang gastronomi dan untuk mempromosikan keberlanjutan dalam gastronomi.

Recommended Articles