Museum Kobarid, Museum Perang Dunia I Yang Ada di Slovenia

Museum Kobarid, Museum Perang Dunia I Yang Ada di Slovenia – Museum Kobarid dikhususkan untuk Soca (Isonzo) Front dari Perang Dunia Pertama. Lembah Sungai Soca menyaksikan tidak kurang dari 12 pertempuran antara Italia dan pasukan kekaisaran Austro-Hungaria antara Mei 1915 dan November 1917, menjadikannya medan perang dengan proporsi yang luar biasa, bahkan untuk Perang Dunia I. Jumlah korban tewas yang pasti tidak pernah ada.

Museum Kobarid, Museum Perang Dunia I Yang Ada di Slovenia

hotel-tartini-piran – Sementara pembicaraan dulu lebih dari satu juta, sejarawan sekarang mengatakan bahwa setidaknya 300.000 tentara tewas dalam tiga tahun pertempuran. Didirikan pada tahun 1990 di kota Slovenia Kobarid (disebut Karfreit ketika bagian dari kekaisaran Austro-Hungaria, dan Caporetto di bawah Italia) dekat perbatasan Italia, Museum Kobarid memenangkan Penghargaan Museum Dewan Eropa yang bergengsi pada tahun 1993.

Baca Juga : Sejarah Kota Ptuj, Tempat Pusat Karnaval Terbesar di Slovenia 

Pameran permanennya unik dalam hal itu tidak mendukung pihak mana pun dalam perang, hanya ada orang-orang yang bertempur, kehilangan nyawa dan dimutilasi di bawah api besar atau kondisi cuaca yang keras dalam perang di mana industri dan uang membuat perbedaan, bukan tenaga, keberanian, atau usaha. Ini adalah museum tentang perang yang meninggalkan kesan pasifisme yang mendalam.

Pameran

Diakomodasi di sebuah rumah yang direnovasi di sekitar alun-alun utama kota yang pernah menjadi tempat pengadilan militer Italia, museum ini menampilkan koleksi peralatan militer, foto, dan barang-barang pribadi tentara yang bertempur di garis depan.

Lobi pintu masuk secara simbolis memperkenalkan pengunjung ke tema pameran permanen dengan peta yang menyajikan medan perang Perang Dunia I Eropa dan perbatasan politik yang dibentuk kembali pada akhir perang, dengan bendera, potret tentara dari berbagai negara dan batu nisan dari kuburan militer di wilayah Lembah Soca Atas.

Karena lokasinya di persimpangan lembah Soča dan Nadiža yang menghubungkan Friuli dan Carinthia, Kobarid menjadi lokasi berbagai invasi dan perang, yang paling ganas terjadi selama Perang Dunia Pertama. Ruang Krn menyajikan serangan awal di sepanjang Sungai Soča setelah masuknya Italia ke dalam perang pada tahun 1915.

Pasukan alpine Italia mencapai kemenangan besar pertama di Front Soča dengan merebut Gunung Krn, ketika pada Juni 1915 mereka merebut puncak 2.245 meter ini dari tangan para pembela Hongaria. Pameran utama ruangan ini adalah model skala 1:1000 dari Gunung Krn, Gunung Batognica dan puncak-puncak di sekitarnya.

Banyak pengunjung mempelajari model tersebut dengan cermat sebelum mengikuti tur berpemandu ke bagian tertinggi dari bekas medan perang ini, atau sebagai alternatif setelah mereka kembali dari museum terbuka yang tak terlupakan. The White Room menceritakan penderitaan para prajurit di lingkungan kejam pegunungan karst (batu kapur) selama musim dingin dengan salju setebal 6 (dan terkadang lebih) meter.

Ruang Hinterland menggambarkan bagaimana daerah di belakang garis Front Soca menjadi sarang semut asli dari ratusan ribu tentara dan pekerja yang tersebar dari Gunung Rombon ke pantai Teluk Trieste. Kisah 29 bulan berjuang untuk posisi di sepanjang Sungai Soca berakhir di Ruang Hitam, di mana foto, salib, dan patung yang dibuat oleh tentara dipajang.

Lantai ketiga menggambarkan kampanye terakhir Front Soča dan pertempuran Soča kedua belas, serangan balasan oleh unit elit Jerman dan Austro-Hungaria yang disebut Pertempuran Kobarid (juga, Pertempuran Caporetto). Skala tugas ini diilustrasikan pada model bantuan skala 1:5000 di wilayah Sungai Soča Hulu dan peta besar yang menunjukkan pergerakan dan distribusi unit militer.

Persiapan untuk pertempuran dan jalannya didokumentasikan dengan banyak foto, sebagian besar diambil pada paruh kedua Oktober 1917 dan selama hari-hari pertama pertempuran, yang menyajikan paling komprehensif peristiwa di cekungan Bovec, termasuk serangan Jerman dengan peluru gas. tentang pasukan Brigade Friuli, terobosan Divisi 12 Silesian dari Tolmin menuju Kobarid, dan pergerakan unit letnan satu Erwin Rommel melintasi lereng pegunungan Kolovrat ke puncak Gunung Matajur.

Penjelasan yang sangat rinci tentang peristiwa ini disajikan dalam program video multivisi 19 menit, yang dapat dilihat dalam empat bahasa. Museum meningkatkan peralatan multimedianya pada tahun 2005, memperoleh arsip baru dan membuat film dokumenter baru tentang museum untuk menandai ulang tahun ke-90 dimulainya medan pertempuran berdarah Perang Dunia I ini.

Tur

Jalur Bersejarah Kobarid membawa pengunjung ke tempat-tempat di sekitar Kobarid di mana terdapat tempat-tempat bersejarah, budaya, dan alam yang signifikan. Panjangnya 5 kilometer dan butuh 3 jam untuk melihat situs bersejarah di sekitar kota bersejarah Kobarid.

Perhentian utama di sepanjang jalan selain Museum Kobarid adalah: pemukiman Romawi di Gradi, osuarium Italia, lulusan Tonocov, garis pertahanan Italia, Ngarai Soča, Air Terjun Kozjak, garis pertahanan Italia, dan Jembatan Napoleon.

Bagi mereka yang memiliki pengalaman trekking yang ingin menjelajahi medan pertempuran bersejarah, 5 jalur gunung dari 3 hingga 10 jam tersedia untuk dikunjungi dengan pemandu museum. Tur yang sangat menuntut ke Gunung Krn dan Gunung Batognica (8 jam) dan ke Punggungan Kal ke Gunung Krnčica (10 jam) serta tur tingkat menengah ke Rute Rommel (6 jam) adalah yang terpanjang.

Tur ke Rute Rommel mengikuti rute terobosan yang menentukan dari pasukan Jerman dan Austro-Hungaria pada 26 Oktober 1917 di dekat Tolmin sebagai Erwin Rommel, yang kemudian dikenal sebagai Rubah Gurun, dijelaskan dalam bukunya Infanterie greift an (1937 ).

Dua tur yang lebih mudah termasuk satu ke Ridge of Kolovrat ke Gunung Na Gradu (3 jam), dan terakhir, tur ke Gunung Mrzli Vrh (4 jam). Di sepanjang Sungai Soca banyak koleksi museum pribadi yang kaya dan menarik tentang sisa-sisa dari Perang Dunia Pertama dapat dikunjungi dengan pemberitahuan sebelumnya.

Di sebelah Museum Kobarid terdapat pusat Informasi Turis dengan ruang pameran yang luas di mana sesekali diadakan pameran seni dan sejarah sementara. Juga, ada pusat informasi untuk Jalan Damai, jalan setapak sepanjang 230 kilometer yang melintasi banyak situs dengan sisa-sisa dari bagian depan Isonzo dan sesudahnya.

Kerjasama internasional

Museum Kobarid adalah mitra integral Slovenia dalam kolaborasi internasional antara organisasi Italia dan Austria yang terlibat dalam penelitian dan mempromosikan sejarah umum Perang Dunia Pertama dan Front Isonzo sehingga seluruh garis depan barat daya dapat menjadi Taman Kenangan Eropa.

Untuk melestarikan warisan ini, Pemerintah Slovenia mengadopsi program 10 tahun pada tahun 2000 dan mendirikan Jalan Damai di Yayasan Wilayah Soca sebagai organisasi utama untuk proyek nasional dan internasional ini.

Tujuan dari proyek ini adalah untuk melestarikan, memulihkan dan menyajikan warisan sejarah dan budaya dari Perang Dunia Pertama di daerah Front Isonzo untuk tujuan studi, wisata dan pendidikan. Yayasan ini juga didukung oleh program Interreg IIIA Eropa dan Phare CBC Italia.

Kobarid

Kobarid dibuktikan dalam sumber tertulis sebagai Kauoretum pada tahun 1184 (dan sebagai de Cavoreto pada tahun 1258, Caboret pada tahun 1291, dan de Chiavoretto pada tahun 1343). Nama Slovenia berasal dari *Koborid, dipinjam dari Friuli Kuno *Kaborệdu. Bentuk Roman asli dari nama tersebut, *Cap(o)rētum, mungkin berasal dari bahasa Latin caper ‘kambing’ dan mengacu pada tempat di mana terdapat kambing. Kota ini dikenal sebagai Cjaurêt dalam bahasa Friulian, Karfreit dalam bahasa Jerman, dan Caporetto dalam bahasa Italia.

Baca Juga : National World War II Memorial yang Berada di Washington, DC

Munisipalitas ini adalah yang paling barat di Slovenia, terletak di dalam Pegunungan Alpen Julian di Lembah Soča Atas (Isonzo), di pertemuan dengan Sungai Nadiza (Natisone), dekat dengan perbatasan dengan Italia. Di barat daya, jalan mengarah ke komune Italia tetangga Pulfero.

Daerah ini terletak di utara wilayah Goriška yang bersejarah, yang merupakan bagian dari Pesisir Slovenia yang lebih besar. Kobarid telah dihuni sejak zaman prasejarah. Sisa-sisa arkeologi dari periode Hallstatt telah ditemukan di daerah tersebut.

Situs arkeologi Tonocov Grad di dekatnya memiliki sisa-sisa bangunan Romawi abad ke-5, ketika area tersebut terletak di garis depan sistem pertahanan Claustra Alpium Iuliarum. Pemukiman itu merupakan basis penting di jalan Romawi dari Forum Iulii (sekarang Cividale del Friuli) hingga Predil Pass dan provinsi Noricum.

Recommended Articles

Hotel-Tartini-Piran.com - Review Tempat Wisata Dan Hotel Di Slovenia
0 Shares
Tweet
Share
Pin
Share