Sejarah Celje, Kota Terbesar Ketiga di Slovenia

Sejarah Celje, Kota Terbesar Ketiga di Slovenia – Celje adalah kota terbesar ketiga di Slovenia. Ini adalah pusat regional dari wilayah tradisional Slovenia di Styria dan pusat administrasi Kotamadya Kota Celje (bahasa Slovenia: Mestna obcina Celje).

Sejarah Celje, Kota Terbesar Ketiga di Slovenia

hotel-tartini-piran – Kota Celje terletak di bawah Kastil Celje Atas (407 m atau 1.335 kaki) di pertemuan sungai Savinja, Hudinja, Loznica, dan Voglajna di Lembah Savinja bagian bawah, dan di persimpangan jalan yang menghubungkan Ljubljana, Maribor, Velenje , dan Lembah Sava Tengah. Itu terletak 238 m (781 kaki) di atas permukaan laut rata-rata (MSL).

Baca Juga : Yuk Menjelahi Skofja Loka, Kota di Slovenia Yang Terletak Pada Ketinggian 354 Meter 

Celje dikenal sebagai Celeia selama periode Romawi. Pengesahan awal nama selama atau setelah pemukiman Slavia termasuk Cylia pada tahun 452, ecclesiae Celejanae pada tahun 579, Zellia pada tahun 824, di Cilia pada tahun 1310, Cilli pada tahun 1311, dan Celee pada tahun 1575 yang dikembangkan oleh Celje Slovenia modern, dipinjam dari bahasa Latin Vulgar Celeae.

Nama ini berasal dari zaman pra-Romawi dan etimologi selanjutnya tidak jelas. Dalam dialek lokal Slovenia, Celje disebut Cjele atau Cele. Dalam bahasa Jerman disebut Cilli, dan dalam bahasa Italia dikenal sebagai Cilli atau Celie.

Sejarah

Pemukiman pertama di daerah Celje muncul selama era Hallstatt. Pemukiman itu dikenal pada zaman Celtic dan sejarawan Yunani Kuno sebagai Kelea, temuan menunjukkan bahwa Celtic menciptakan uang Noric di wilayah tersebut. Setelah daerah itu dimasukkan dalam Kekaisaran Romawi pada 15 SM, itu dikenal sebagai Civitas Celeia.

Ia menerima hak munisipal pada tahun 45 M dengan nama municipium Claudia Celeia pada masa pemerintahan Kaisar Romawi Claudius (41-54). Catatan menunjukkan bahwa kota itu kaya dan padat penduduk, diamankan dengan tembok dan menara, berisi istana marmer bertingkat, alun-alun lebar, dan jalan-jalan.

Itu disebut Troia secunda, yang kedua atau Troy kecil. Sebuah jalan Romawi melalui Celeia mengarah dari Aquileia (Sln. Oglej) ke Pannonia. Celeia segera menjadi koloni Romawi yang berkembang, dan banyak bangunan besar dibangun, seperti kuil Mars, yang dikenal di seluruh Kekaisaran. Celeia dimasukkan ke dalam Aquileia ca. 320 di bawah Kaisar Romawi Konstantinus I (272-337).

Kota ini dihancurkan oleh suku Slavia selama periode Migrasi pada abad ke-5 dan ke-6, tetapi dibangun kembali pada Abad Pertengahan Awal. Penyebutan pertama Celje pada Abad Pertengahan adalah di bawah nama Cylie di Wolfhold von Admont’s Chronicle, yang ditulis antara tahun 1122 dan 1137.

Kota ini merupakan tempat kedudukan Pangeran Celje dari tahun 1341 hingga 1456. Kota ini memperoleh status kota pasar pada tahun paruh pertama abad ke-14 dan hak istimewa kota dari Pangeran Frederick II pada 11 April 1451.

Setelah Pangeran Celje meninggal pada tahun 1456, wilayah tersebut diwarisi oleh Habsburg Austria dan dikelola oleh Kadipaten Stiria. Tembok kota dan parit pertahanan dibangun pada tahun 1473. Kota ini mempertahankan diri melawan Turki dan pada tahun 1515 selama pemberontakan besar petani Slovenia melawan petani, yang telah merebut Kastil Tua.

Banyak bangsawan lokal pindah ke Protestan selama Reformasi Protestan, tetapi wilayah itu dikonversi kembali ke Katolik Roma selama Kontra-Reformasi. Celje menjadi bagian dari Kekaisaran Austria Habsburg selama Perang Napoleon. Pada tahun 1867, setelah kekalahan Austria dalam Perang Austro-Prusia, kota ini menjadi bagian dari Austria-Hongaria.

Layanan pertama di jalur kereta api Wina-Trieste datang melalui Celje pada tanggal 27 April 1846. Pada tahun 1895, sekolah menengah Celje, yang didirikan pada tahun 1808, mulai mengajar di Slovenia. Pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, Celje menjadi pusat nasionalisme Jerman yang berdampak bagi orang Slovenia. Sensus 1910 menunjukkan bahwa 66,8% dari populasi adalah Jerman.

Simbol ini adalah Pusat Kebudayaan Jerman (Jerman: Deutsches Haus), dibangun pada tahun 1906 dan dibuka pada tanggal 15 Mei 1907, hari ini adalah Celje Hall (Slovene: Celjski dom). Nama kota Jerman yang berusia berabad-abad, Cilli, terdengar tidak lagi cukup Jerman bagi sebagian penduduk Jerman, bentuk Celle lebih disukai oleh banyak orang.

Pertumbuhan penduduk stabil selama periode ini. Pada tahun 1900, Celje memiliki 6.743 penduduk dan pada tahun 1924 ini telah berkembang menjadi 7.750. Balai Nasional (Narodni dom), yang menampung Kantor Walikota dan Dewan Kota saat ini, dibangun pada tahun 1896. Saluran telepon pertama dipasang pada tahun 1902 dan kota ini menerima tenaga listrik pada tahun 1913.

Nasionalisme etnis Slovenia dan Jerman meningkat selama abad ke-19 dan awal abad ke-20. Dengan runtuhnya Austria-Hongaria pada tahun 1918 sebagai akibat dari Perang Dunia I, Celje menjadi bagian dari Kerajaan Serbia, Kroasia dan Slovenia (kemudian dikenal sebagai Yugoslavia). Selama periode ini, kota mengalami industrialisasi yang cepat dan pertumbuhan penduduk yang substansial.

Perang Dunia Kedua

Celje diduduki oleh Nazi Jerman pada April 1941. Gestapo tiba di Celje pada 16 April 1941 dan diikuti tiga hari kemudian oleh pemimpin SS Heinrich Himmler, yang memeriksa penjara Stari pisker. Selama perang, kota ini mengalami pengeboman sekutu, yang ditujukan pada jalur komunikasi penting dan instalasi militer. Balai Nasional rusak parah.

Korban perang di kota itu berat. Kota (termasuk kota-kota terdekat) memiliki populasi sebelum perang 20.000 dan kehilangan 575 orang selama perang, sebagian besar antara usia 20 dan 30. Lebih dari 1.500 orang dideportasi ke Serbia atau ke pedalaman Jerman Third Reich. Sekitar 300 orang diasingkan dan sekitar 1.000 orang dipenjarakan di penjara Celje.

Sejumlah warga yang tidak diketahui secara paksa wajib militer menjadi tentara Jerman. Sekitar 600 “anak curian” dibawa ke Nazi Jerman untuk Jermanisasi. Sebuah monumen di Celje yang disebut Vojna in mir (Perang dan Damai) oleh pematung Jakob Savinsek, memperingati era Perang Dunia II.

Setelah perang berakhir, sebagian penduduk yang berbahasa Jerman diusir. Parit anti-tank dan situs lainnya digunakan untuk membuat 25 kuburan massal di Celje dan sekitarnya dan diisi dengan anggota milisi Kroasia, Serbia, dan Slovenia yang telah bekerja sama dengan Jerman, serta warga sipil etnis Jerman dari Celje dan sekitarnya.

Baca Juga : Awal Mula Kota Alexander, Alabama

Celje menjadi bagian dari Slovenia merdeka setelah Perang Sepuluh Hari pada tahun 1991. Pada tanggal 7 April 2006, Celje menjadi kursi Keuskupan Celje yang baru, yang dibentuk oleh Paus Benediktus XVI di dalam Keuskupan Agung Maribor. Tempat wisata kota ini termasuk biara Grayfriars yang didirikan pada 1241Dan sebuah istana dari abad ke-16.

Simbol

Lambang Celje didasarkan pada lambang Counts of Celje. Lambang Celje dipilih untuk senjata nasional segera setelah Perang Dunia I pada tahun 1918, ketika Slovenia bersama dengan Kroasia dan Serbia membentuk Kerajaan asli Serbia, Kroasia dan Slovenia (kemudian Yugoslavia). Lambang serupa diintegrasikan ke dalam senjata nasional Slovenia pada tahun 1991.

Recommended Articles

Hotel-Tartini-Piran.com - Review Tempat Wisata Dan Hotel Di Slovenia
0 Shares
Tweet
Share
Pin
Share