Wisata Gereja Fransiskan Di Ljubljana

Wisata Gereja Fransiskan Di Ljubljana – Gereja Fransiskan adalah sebuah gereja Fransiskan yang terletak di Lapangan Prešeren di Ljubljana, ibu kota Slovenia. Ini adalah gereja paroki Ljubljana – Paroki Kabar Sukacita. Warna merahnya melambangkan ordo monastik Fransiskan. Sejak 2008, gereja telah dilindungi sebagai monumen budaya penting nasional Slovenia.

Wisata Gereja Fransiskan Di Ljubljana

hotel-tartini-piran – Dibangun antara 1646 dan 1660 (menara lonceng menyusul kemudian), itu menggantikan gereja yang lebih tua di situs yang sama. Tata letak Barok awal mengambil bentuk basilika dengan satu nave dan dua baris kapel samping. Altar utama Barok dieksekusi oleh pematung Francesco Robba. Banyak lukisan dinding asli yang rusak akibat retakan di langit-langit yang disebabkan oleh gempa bumi Ljubljana pada tahun 1895. Lukisan dinding baru itu dilukis pada tahun 1936 oleh pelukis impresionis Slovenia Matej Sternen.

Baca Juga : Katedral Ljubljana, Wisata Gereja Tua di Ljubljana Slovenia

Fasad depan gereja dibangun dengan gaya Barok pada tahun 1703–1706 dan didesain ulang pada abad ke-19. Ini memiliki dua bagian, menampilkan pilaster dengan ibukota Ionic di bagian bawah dan pilaster dengan ibukota Korintus di bagian atas. Sisi bagian atas dihiasi dengan volute dan di bagian atas fasad depan berdiri patung Our Lady of Loretto, yaitu Madonna with Child. Itu dibuat dari tembaga yang dipukuli oleh Matej Schreiner berdasarkan rencana yang dibuat oleh Franz Kurz zum Thurn und Goldenstein. Wajah dan tangan dimodelkan oleh Franc Ksaver Zajec.

Patung itu menggantikan patung kayu Madonna Hitam yang lebih tua pada tahun 1858. Fasadnya juga memiliki tiga relung dengan patung Allah Bapa di atas portal batu utama, dan seorang malaikat dan Perawan Maria di relung samping, karya pematung Barok Paolo Callalo. Ada tangga batu masuk di depan gereja. Pintu kayu dengan relief kepala wanita berasal dari abad ke-19.

Di sebelah gereja, terjepit di sebelah Prešeren Square antara Čop Street, Nazor Street dan Miklosich Street, ada Biara Fransiskan yang berasal dari abad ke-13. Biara ini terkenal karena perpustakaannya, yang berisi lebih dari 70.000 buku, termasuk banyak incunabulae dan manuskrip abad pertengahan. Didirikan pada tahun 1233, biara awalnya terletak di Vodnik Square, pindah ke lokasi sekarang selama reformasi Josephine pada akhir abad ke-18.

Kagumi detail rumit dari Fransiscan Church of the Annunciation, yang terkenal dengan eksterior Baroknya yang tinggi dan warna merah muda khas pada dinding luarnya. Mendominasi alun-alun di tepi kiri Sungai Ljubljanica, gereja ini dibangun oleh para imam Augustinian antara tahun 1646 dan 1660, tetapi para Fransiskan mengecatnya dengan warna merah ketika mereka mengambil alih pada abad ke-18. Tiga set tangga mengarah ke pintu masuk utama dengan patung tembaga Madonna dengan Anak berdiri di atas atap pelana. Perhatikan menara berbentuk bawang di atas menara lonceng di dekat presbiteri.

Lukisan dinding asli abad ke-19 rusak akibat gempa bumi tahun 1895 dan lukisan dinding baru dicat pada tahun 1930-an. Jangan lewatkan sorotan interiornya: altar utama bergaya Barok yang diukir oleh Francesco Robba pada tahun 1738. Biara Fransiskan dan Gereja Kabar Sukacita adalah dua bangunan yang berkontribusi paling signifikan terhadap penampilan alun-alun trg Prešernov, alun-alun pusat di Ljubljana. Sampai akhir abad ke-18, biara adalah rumah para biarawan Agustinus. Gereja Kabar Sukacita dibangun antara tahun 1646 dan 1660. Bagian depannya, selesai sekitar tahun 1700, dibangun kembali pada abad ke-19 dan direnovasi pada tahun 1993, dihiasi dengan patung tembaga St. Mary, patung Madonna terbesar di Ljubljana.

Gereja ini memiliki altar utama yang monumental yang dibangun oleh pematung Francesco Robba pada pertengahan abad ke-18. Bagian dalam gereja, yang dilukis dengan lukisan dinding oleh Matevž Langus pada pertengahan abad ke-19, terlihat seperti sekarang ini setelah gempa bumi tahun 1895. Antara tahun 1935 dan 1936, langit-langit gereja dicat dengan lukisan dinding oleh Matej Sternen. Di kapel khusus ada salib yang dirancang oleh arsitek Jože Plečnik.

Sejarah Fransiskan

Sebuah khotbah yang didengar Fransiskus pada tahun 1209 tentang Matius 10:9 membuat dia begitu terkesan sehingga dia memutuskan untuk mengabdikan dirinya sepenuhnya pada kehidupan kemiskinan apostolik. Mengenakan pakaian kasar, bertelanjang kaki, dan, setelah ajaran Injili, tanpa tongkat atau scrip, dia mulai mengkhotbahkan pertobatan. Dia segera bergabung dengan sesama warga kota terkemuka, Bernard dari Quintavalle, yang menyumbangkan semua yang dia miliki untuk pekerjaan itu, dan oleh rekan-rekan lainnya, yang telah mencapai jumlah sebelas dalam kurun waktu setahun.

Saudara-saudara tinggal di koloni penderita kusta yang sepi di Rivo Torto dekat Assisi. tetapi mereka menghabiskan sebagian besar waktu mereka bepergian melalui distrik pegunungan Umbria, selalu ceria dan penuh lagu, namun membuat kesan yang mendalam pada pendengar mereka dengan nasihat mereka yang sungguh-sungguh. Kehidupan mereka sangat asketis, meskipun praktik seperti itu tampaknya tidak ditentukan oleh aturan pertama yang diberikan Fransiskus kepada mereka (mungkin sejak tahun 1209) yang tampaknya tidak lebih dari kumpulan ayat-ayat Alkitab yang menekankan kewajiban kemiskinan.

Terlepas dari beberapa kesamaan antara prinsip ini dan beberapa ide mendasar dari para pengikut Peter Waldo, persaudaraan Assisi berhasil mendapatkan persetujuan dari Paus Innocent III. Apa yang tampaknya pertama kali mengesankan Uskup Assisi, Guido, kemudian Kardinal Giovanni di San Paolo dan akhirnya Innocent sendiri, adalah kesetiaan total mereka kepada Gereja dan klerus. Innocent III bukan hanya paus yang memerintah selama kehidupan St. Fransiskus dari Assisi, tetapi dia juga bertanggung jawab untuk membantu membangun gereja yang dipanggil untuk dibangun kembali oleh Fransiskus. Innocent III dan Konsili Lateran Keempat membantu memelihara gereja di Eropa.

Innocent mungkin melihat di dalamnya kemungkinan jawaban atas keinginannya akan kekuatan khotbah ortodoks untuk melawan bid’ah. Banyak legenda berkerumun di sekitar audiensi yang menentukan antara Fransiskus dengan paus. Catatan realistis dalam Matthew Paris, yang menurutnya Paus awalnya mengirimkan orang suci yang terlihat lusuh tersebut untuk memelihara babi, dan hanya mengakui nilai sebenarnya dari ketaatannya yang siap, memiliki, meskipun tidak mungkin, memiliki minat historis tertentu, karena menunjukkan antipati alami dari monastisisme Benediktin yang lebih tua terhadap ordo pengemis plebeian. Kelompok itu ditusuk dan Fransiskus ditahbiskan sebagai diakon, memungkinkan dia untuk mewartakan bagian-bagian Injil dan berkhotbah di gereja-gereja selama Misa.

Fransiskus harus menderita dari pertikaian yang baru saja disinggung dan transformasi yang mereka lakukan dalam konstitusi asli persaudaraan menjadikannya sebuah tatanan reguler di bawah pengawasan ketat dari Roma. Terganggu oleh tuntutan menjalankan Ordo yang berkembang dan terpecah-pecah, Fransiskus meminta bantuan Paus Honorius III pada tahun 1219. Ia ditugaskan Kardinal Ugolino sebagai pelindung Ordo oleh paus. Fransiskus mengundurkan diri dari menjalankan Ordo sehari-hari ke tangan orang lain tetapi mempertahankan kekuasaan untuk membentuk undang-undang Ordo, menulis Peraturan pada tahun 1221 yang direvisi dan telah disetujui pada tahun 1223.

Setelah sekitar tahun 1221, peraturan sehari-hari Hari menjalankan Ordo berada di tangan Frater Elias dari Cortona, seorang frater yang cakap yang akan terpilih sebagai pemimpin para frater beberapa tahun setelah kematian Fransiskus (1232), tetapi yang menimbulkan banyak pertentangan karena gaya kepemimpinannya yang otokratis. Dia merencanakan dan membangun Basilika San Francesco d’Assisi di mana Santo Fransiskus dimakamkan, sebuah bangunan yang mencakup biara Sacro Convento, yang hingga saat ini masih menjadi pusat spiritual Ordo. Dalam keberhasilan eksternal para bruder, seperti yang dilaporkan di kapitel umum tahunan, ada banyak hal yang mendorong Fransiskus.

Caesarius dari Speyer , provinsial Jerman pertama, seorang pendukung yang gigih dari prinsip ketat kemiskinan pendiri, mulai pada 1221 dari Augsburg, dengan dua puluh lima rekan, untuk memenangkan Ordo tanah yang diairi oleh Rhine dan Danube. Pada tahun 1224 Agnellus dari Pisa memimpin sekelompok kecil biarawan ke Inggris. Cabang Ordo yang tiba di Inggris dikenal sebagai “greyfriars”. Dimulai di Greyfriars di Canterbury, ibu kota gerejawi, mereka pindah ke London, ibu kota politik, dan Oxford, ibu kota intelektual. Dari ketiga basis ini, para Fransiskan dengan cepat berkembang untuk merangkul kota-kota utama Inggris.

Recommended Articles

0 Shares
Tweet
Share
Pin
Share