Yuk Menjelahi Skofja Loka, Kota di Slovenia Yang Terletak Pada Ketinggian 354 Meter

Yuk Menjelahi Skofja Loka, Kota di Slovenia Yang Terletak Pada Ketinggian 354 Meter – Skofja Loka adalah sebuah kota di Slovenia, Ini adalah pusat ekonomi, budaya, pendidikan, dan administrasi Kotamadya Skofja Loka di Carniola Atas. Ini memiliki sekitar 12.000 penduduk. Skofja Loka terletak di ketinggian 354 meter (1.161 kaki) di pertemuan sungai Poljane Sora dan Selca Sora, pada peralihan Dataran Sora ke Perbukitan Skofja Loka dan Perbukitan Gradec Polhov.

Yuk Menjelahi Skofja Loka, Kota di Slovenia Yang Terletak Pada Ketinggian 354 Meter

hotel-tartini-piran – Pusat lamanya berdiri di teras sungai, dan terdiri dari Alun-Alun Kota (Plac) dan Alun-Alun Bawah (Lontrg). Di dataran tinggi di atas kota berdiri Kastil Loka, yang menampung Museum Loka. Di atas kastil terdapat Bukit Krancelj (475 meter atau 1.558 kaki).

Baca Juga : Zice Charterhouse, Wisata Charterhouse di Lembah Sempit Icnica Creek

Di utara pusat kota adalah Bukit Kamnitnik (tinggi 414 meter atau 1.358 kaki), yang terkenal dengan batuan konglomeratnya. Tepat di selatan kota adalah dataran yang dikenal sebagai Virsk atau Virsk Plain (bahasa Slovenia: Virsko polje), yang dilalui Poljane Sora sebelum bergabung dengan Selca Sora. Nama Virsk adalah korupsi dari ‘ladang millet’ Hirsacker Jerman, dinamai untuk millet yang tumbuh di sana di masa lalu.

Kota dan Sejarah

Terletak hanya perjalanan singkat dari ibukota Slovenia, Skofja Loka yang bersejarah adalah kota abad pertengahan yang paling terpelihara di Slovenia. Jalan-jalan sempit, bangunan menawan, dan kastil yang dikelilingi perbukitan dan hutan, menciptakan tampilan kota yang seperti negeri dongeng.

Skofja Loka memperoleh hak kota pada tahun 1274, dan dengan itu, menjadi pengrajin yang dinamis dan pusat ekonomi di wilayah tersebut. Setelah gempa bumi dahsyat pada tahun 1511 yang merusak hampir setiap bangunan di kota, kofja Loka berhasil direnovasi dan tidak pernah berubah penampilan sejak saat itu. Pelestarian ini memberi wisatawan kesempatan unik untuk kembali ke masa lalu.

Menjelajahi Kota

Lumbung, bangunan yang paling terpelihara di kota, adalah titik awal yang sangat baik ketika menjelajahi Skofja Loka. Berjalan kaki singkat dari gudang tua ini, mengarah ke alun-alun yang lebih rendah, Lontrg, yang lebih kecil dari dua alun-alun yang menawan di kota.

Di atas jalan berbatu, Alun-Alun Kota yang lebih besar digambarkan sebagai mosaik rumah-rumah burgher tua yang berwarna-warni, dengan bingkai jendela batu dan portal yang menampilkan masa lalu kota. Setiap bangunan adalah karya seni tersendiri, namun Rumah Hofman yang paling menarik perhatian pengunjung.

Fasad barat rumah mengungkapkan lukisan dinding seni yang terpelihara dengan baik dari seorang prajurit, St. Christopher, dan beberapa ornamen abad ke-16, yang ditemukan selama renovasi pada tahun 1970.

Di tengah alun-alun, patung Bunda Maria memperingati berakhirnya wabah di kofja Loka pada tahun 1751. Dari alun-alun kota, sebuah jalan sempit mengarah di bawah Gerbang Kota Selca, ke salah satu atraksi paling menakjubkan, 600- Jembatan Batu berusia tahun (Jembatan Capuchin). Di seberang jembatan berdiri permata lain dari Skofja Loka, Gereja Kapusin dengan biara dan perpustakaan yang dibangun pada tahun 1709.

Perpustakaan biara yang menakjubkan menyimpan sekitar 30.000 buku termasuk salinan Passion Play karya kofja Loka (drama dramatis pertama yang ditulis dalam bahasa Slovenia), Alkitab Jurij Dalmatin (terjemahan pertama dari Alkitab ke bahasa Slovenia), dan Dictionarium quatuor linguarum (bahasa multibahasa pertama kamus bahasa Slovenia). Kunjungan ke kota bersejarah yang indah tidak lengkap tanpa berhenti di Kastil Skofja Loka.

Seperti bagian kota lainnya, kastil asli rusak akibat gempa dan direnovasi pada abad ke-15. Di balik temboknya yang tebal, kastil ini sekarang menjadi tempat Museum Loka, yang memamerkan pameran arkeologi, sejarah, sejarah budaya, seni, etnologi, dan sejarah alam.

Nama

Skofja Loka disebutkan pada tahun 973 sebagai Lonca (merujuk pada Stara Loka) (dan sebagai Lonka pada tahun 1160, Lok pada tahun 1192–97, Scofolotti pada tahun 1293, dan Scofioloco pada tahun 1295, di antara nama-nama lainnya). Nama ini secara harfiah berarti ‘padang rumput uskup (basah)’, mengacu pada kepemilikannya oleh para Uskup Freising.

Sejarah abad pertengahan

Pada tahun 973, ketuhanan Skofja Loka diberikan oleh Kaisar Otto II kepada Uskup Freising, dan selama seribu tahun berikutnya sejarah kota terkait dengan kerajaan gerejawi yang jauh. Sebuah kastil dan menara dibangun di atas kota untuk tujuan pertahanan dan kemudian menjadi kediaman gubernur uskup.

Pada abad ke-11 atau ke-12. Kaisar Otto III memberikan para uskup hak untuk mencetak uang logam dan memungut biaya. Škofja Loka pertama kali disebutkan memiliki hak pasar pada tahun 1248, dan memiliki hak kota pada tahun 1274.

Skofja Loka ditembok pada abad ke-14. Pada 1457, Duke Jan Vitovec masuk dan membakar kota. Kota ini diserang oleh Ottoman pada tahun 1476. Kota ini juga menderita wabah dan kebakaran selama waktu ini. Pemberontakan petani terjadi di Škofja Loka pada tahun 1488, 1492, dan 1515.

Skofja Loka dihancurkan oleh gempa bumi Idrija tahun 1511 tetapi segera dibangun kembali melalui upaya Uskup Phillip. Lutheranisme didirikan di Škofja Loka pada tahun 1526. Hukum disahkan melawan agama baru, dan komite Kontra-Reformasi dibentuk di kastil pada tahun 1601, yang mengakibatkan pembakaran buku-buku Protestan.

Sebagian besar kota rusak oleh kebakaran pada tahun 1660 dan 1698. Tembok pertahanan secara bertahap menjadi usang dan sebagian besar dipindahkan bersama dengan gerbang kota pada tahun 1789.

Era modern

Pada tahun 1803, Keuskupan Pangeran Freising dimediasi selama Mediatisasi Jerman dan kantong Škofja Loka dianeksasi ke kadipaten Austria Carniola. Skofja Loka adalah kota pertama di Carniola yang menerima lampu listrik, bahkan sebelum gempa bumi Ljubljana tahun 1895.

Perang Dunia Kedua

Skofja Loka diduduki oleh pasukan Italia pada 13 April 1941. Otoritas Italia digantikan oleh otoritas Jerman pada 17 April. Warga pertama kota itu ditangkap oleh Gestapo pada 6 Mei 1941 dan pada minggu-minggu berikutnya 26 keluarga dideportasi ke Serbia. Unit partisan aktif di daerah itu selama perang. Pada tanggal 9 Februari 1944, pasukan Jerman menembak 50 sandera sebagai pembalasan atas pembunuhan seorang tentara Jerman. Partisan memasuki kota pada 9 Mei 1945. Setelah perang, Kastil Loka digunakan untuk menahan tawanan perang dan tahanan politik.

kuburan massal

Skofja Loka adalah situs dari tujuh kuburan massal yang diketahui dari periode segera setelah Perang Dunia Kedua. Dua kuburan massal tambahan yang terhubung dengan ini terletak di Vincarje yang berdekatan.

Tawanan perang tambahan dibuang di Gabrovo, Bodovlje, Trnje, Pevno, dan tempat-tempat lain. Sejumlah tawanan perang Home Guard dan warga sipil Slovenia yang tidak diketahui, dan mungkin korban dari negara lain dibunuh dan dikuburkan di beberapa situs di dalam dan sekitar Kastil Loka.

Gereja

Gereja paroki di Škofja Loka didedikasikan untuk Santo Yakobus. Itu berasal dari abad ke-15. Gereja-gereja lain di kota ini didedikasikan untuk Dikandung Tanpa Noda, Saint Anne, dan Our Lady of Sorrows. Ada juga sebuah kapel yang didedikasikan untuk Kebangkitan di pemakaman kota.

Budaya

Skofja Loka adalah tempat kelahiran Skofja Loka Passion Play (Latin: Processio locopolitana), drama tertua di Slovenia. Itu adalah prosesi Gairah penjara dalam bentuk drama, dilakukan pada Jumat Agung setiap tahun sampai tahun 1751.

Teks dalam bentuknya yang sekarang ditulis sekitar tahun 1715 oleh Pastor Romuald (Lovrenc Marusi) Kapusin, berdasarkan tradisi yang lebih tua. Ini menyajikan penderitaan Yesus. Pada tahun 1999, drama itu dihidupkan kembali dengan aktor amatir. Dua pengulangan lebih lanjut terjadi pada tahun 2000 dan 2009, dengan lebih banyak direncanakan.

Sejak tahun 1967, Koloni Seni Rupa Grohar telah diadakan setiap tahun di Škofja Loka. Sebelum tahun 1991, baik kota Smederevska Palanka di Serbia dan kota Skofja Loka memiliki koloni seni Grohar, yang dijalankan oleh seorang guru seni dari sebuah sekolah dasar, Olga Milošević, di Smederevska Palanka. Sekarang, setelah runtuhnya Yugoslavia, keduanya adalah kota kembar.

Biara Skofja Loka Capuchin di Lapangan Capuchin (bahasa Slovenia: Kapucinski trg) di bagian kota yang lama dibangun dari tahun 1707 hingga 1713.

Baca Juga : Pemandangan Indah Di Kota Alexander, Alabama

Biara ini menyimpan perpustakaan dengan sekitar 30.000 buku, di antaranya sekitar 5.200 buku dari tanggal yang lebih tua, yang paling menonjol, selain Skofja Loka Passion Play, adalah salinan dari Jurij Dalmatin’s Bible (terjemahan pertama dari Alkitab ke Slovenia, 1584), Dictionarium quatuor linguarum (kamus multibahasa pertama dari Slovenia, 1592), dua volume dari Kemuliaan Kadipaten Carniola (deskripsi rinci tentang bagian tengah Slovenia dan Istria, 1689).

Beberapa salinan Plato dan Aristoteles abad ke-16, dan fabel Aesop, ringkasan karya Johann Zahn tentang matematika dan sejarah alam dari akhir abad ke-17, berjudul Specula physico-mathematico-historica notabilium ac mirabilium sciendorum (Physico-Mathematico-Historical Mirrors of Remarkable and Wonderful Things to Be Known), dan lain-lain.

Recommended Articles

Hotel-Tartini-Piran.com - Review Tempat Wisata Dan Hotel Di Slovenia
0 Shares
Tweet
Share
Pin
Share